Freshippo, perusahaan ritel baru yang didukung kecerdasan digital milik Alibaba Group, menghadiri Konferensi Para Pihak Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP28) ke-28 dan memberikan pidato di COP28 Acara Sampingan China Corner, menampilkan langkah-langkah ketahanan iklim dan tindakan proaktif untuk memitigasi dampak perubahan iklim.

Freshippo telah memanfaatkan teknologi digital dan kemampuan ritel barunya untuk mengatasi dampak perubahan iklim. Perusahaan telah mengembangkan pendekatan berbasis skenario untuk mengatasi berbagai tantangan pertanian, seperti jenis benih, teknologi pertanian, perlindungan tanaman, pemanenan, dan transportasi.

 Lebih lanjut, Freshippo telah menetapkan tiga metodologi pertanian untuk mendukung adaptasi iklim. 

Pertama, memilih spesies yang sesuai berdasarkan kondisi iklim untuk membantu perusahaan pertanian membangun ketahanan iklim melalui pertanian kontrak. 

Kedua, melalui pengadaan adaptif bencana iklim, memberikan respon cepat dan bantuan maksimal kepada petani untuk meminimalkan kerugian mereka. 

Terakhir, menerapkan pertanian adaptif terhadap bencana iklim, yang akan mendukung petani kontrak untuk melanjutkan produksi setelah bencana iklim.

Shen Li, Salah Satu Pendiri dan Kepala Pembangunan Berkelanjutan di Freshippo , memberikan pidato di Acara Sampingan COP28 China Corner dan berkata, “Perubahan iklim adalah tantangan global bersama, dan meningkatkan ketahanan iklim serta konsensus di bidang pertanian, industri, dan ritel.

Sektor pertanian adalah tanggung jawab kita bersama. Pertanian akan terus terkena dampak besar dari perubahan iklim, sehingga menjadi misi bersama para praktisi pertanian global untuk mengatasi ketahanan iklim di bidang pertanian. Kami telah mengeksplorasi berbagai cara untuk meningkatkan ketahanan iklim sektor pertanian dan industri melalui praktik-praktik pengalaman.

Freshippo berkomitmen untuk memanfaatkan keunggulan perusahaan ritel untuk mempromosikan konsensus iklim yang lebih baik di kalangan masyarakat, menggunakan produk sebagai sarana pendidikan iklim dan membantu konsumen mengembangkan kesadaran iklim dalam kehidupan sehari-hari mereka.”

Freshippo menyoroti sejumlah kasus adaptasi iklim pada acara tersebut. Misalnya, beberapa perkebunan persik di Beijing tiba-tiba dilanda badai es pada tahun 2022, yang mengakibatkan kerugian ekonomi langsung sebesar lebih dari RMB6 juta. Sebagai tanggapan, Freshippo menilai buah persik yang rusak secara visual sebagai “buah persik yang rusak akibat hujan es” dan mengolah buah persik tersebut menjadi keripik buah persik yang dikeringkan dan dibekukan. 

Inisiatif ini membantu petani menjual buah persik yang rusak akibat hujan es, sehingga mengurangi limbah sebanyak 200 kilogram per mu. Selain itu, hal ini memungkinkan petani persik meningkatkan pendapatan mereka sebesar RMB1.200 per mu.

Freshippo juga telah berupaya mengatasi dampak ekstrem dari iklim panas dengan membuka basis organik gurun Freshippo seluas 200 mu di Gurun Ulan Buh di Mongolia Dalam. Tahun lalu, mereka memanen 400.000 labu, menghasilkan produk pertanian yang lezat dan aman bagi konsumen. 

Luas ladang labu telah diperluas hingga 1.000 mu tahun ini. Pertumbuhan setiap labu dapat membantu mencegah erosi air dan tanah yang mempengaruhi sekitar 43 kaki persegi tanah di sekitarnya, sehingga bermanfaat bagi iklim dan lingkungan setempat.

Freshippo juga memamerkan madu gajah nol karbon yang mulai diproduksi bersama Dana Internasional untuk Kesejahteraan Hewan (IFAW) pada bulan Maret tahun ini. Proyek ini bertujuan untuk melatih penduduk desa di wilayah Xishuangbanna di Provinsi Yunnan untuk memelihara lebah dan mengumpulkan serta menjual madu mereka, sehingga mengurangi dampak terhadap gajah Asia yang disebabkan oleh petani yang menebang karet di pegunungan, dan meminimalkan konflik antara manusia dan gajah. 

Dengan menggunakan pemanas air tenaga surya, memasang sistem fotovoltaik, dan menanam tanaman ekonomis yang ramah lingkungan, jejak karbon dari produksi madu juga dapat diimbangi sepenuhnya. Selain itu, Freshippo akan mendonasikan RMB10 dari penjualan setiap botol madu untuk mendukung pembangunan berkelanjutan masyarakat lokal.

Praktik Freshippo mendapat tanggapan positif dari banyak peserta. hou Fei, Chief Program Officer WWF-Tiongkok mengatakan, “Industri pertanian memainkan peran penting dalam pengurangan karbon karena merupakan industri yang paling terkena dampak perubahan iklim.

Kasus-kasus yang dibagikan oleh Freshippo telah membawa perhatian lebih besar terhadap kemampuan adaptasi industri terhadap perubahan iklim. isu perubahan. WWF senang melihat langkah-langkah Freshippo dalam mengatasi perubahan iklim dan meningkatkan ketahanan iklim pertanian selama Acara Sampingan COP28 China Corner.

Perubahan iklim adalah tantangan bersama bagi seluruh umat manusia, dan kami berharap semakin banyak dunia usaha yang menyetujui hal ini konsensus.” Fu Xiaotian, Direktur Program Pangan dan Sumber Daya Alam Tiongkok, Institut Sumber Daya Dunia, mengatakan, “Perubahan iklim menimbulkan tantangan besar bagi pertanian global, dan perubahan sistem pangan yang berkelanjutan merupakan hal yang mendesak. Freshippo juga merupakan mitra penting dalam penelitian kami untuk meningkatkan adaptasi iklim pertanian.

Kami berharap dapat bekerja sama dengan Freshippo untuk membantu praktisi pertanian di seluruh dunia mengeksplorasi adaptasi iklim pertanian.” Jimmiel Mandima, Wakil Presiden Program Global IFAW mengatakan, “Sebagai madu nol karbon pertama yang diproduksi di Tiongkok untuk konservasi gajah liar Asia, Freshippo membantu menghubungkan gajah, anggota komunitas lokal, dan seluruh masyarakat untuk mengatasi masalah ini.” perubahan iklim. Inisiatif ini memberikan solusi inovatif dan berkelanjutan, menumbuhkan rasa tanggung jawab terhadap perubahan iklim di antara individu. Pengaruhnya bisa lebih dari itu.” (*)

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini