Ketua LKAAM Pessel Dukung Perlindungan BPJS untuk Ninik Mamak, Imam dan Khatib

0
168
PadangTIME.com –Ninik Mamak, Imam dan Khatib adalah personal yang memiliki peran sosial tinggi dan kesibukan yang tidak terduga di tengah masyarakat. Karena itu sangatlah tepat jika Ninik Mamak, Imam dan Khatib dilindungi dengan BPJS, karena sewaktu waktu bisa saja terjadi kecelakaan, sakit dan musibah meninggal dunia.
Ketua Umum LKAAM Pesisir Selatan Drs. H. Syafrizal Ucok, MM Datuak Nan Batuah menyampaikan hal itu dalam Sosialisasi BPJS terhadap Ninik Mamak, Imam dan Khatib di Kerapatan Adat Nagari (KAN) Lakitan, Kecamatan Lengayang, Kabupaten Pesisir Selatan, Jum’at (12/5/2023).

Sosialisasi yang diikuti hampir 50 orang Ninik Mamak, Imam dan Khatib ini tampil sebagai nara sumber adalah Kepala BPJS Ketenagakerjaan Pessel Muhammad Afdal. Tampak hadir Sekretaris LKAAM Pessel Ir. Syafri Herfindo Dt. Gamuak, Ketua LKAAM Kecamatan Lengayang Yusmajoyo Dt Rajo Idin, Ketua KAN Lakitan Suardi Sutan Sang Sulaiman, Pj Wali Nagari Lakitan Datuak Putiah, Wali Nagari Lakitan Utara, Lakitan Selatan, Lakitan Timur dan Lakitan Tengah, utusan Dinas Tenaga Kerja Pessel.

“Dengan adanya perlindungan dari BPJS, maka biaya pengobatan dan perawatan akan ditanggung oleh BPJS. Begitu juga jika terjadi meninggal dunia maka ahli waris mendapatkan santunan yang dapat digunakan untuk modal usaha. Untuk biaya preminya bisa dibantu bersama-sama oleh pemerintahan nagari, KAN, Tokoh Masyarakat dan para perantau. Sehingga seluruh Ninik Mamak, Imam dan Khatib di nagari dapat dilindungi oleh BPJS secara gratis,” kata Syafrizal Ucok Datuak Nan Batuah.

Pada sosialisasi ini secara spontan dikumpulkan bantuan iuran BPJS. Terkumpul bantuan premi dari pemerintahan Nagari Lakitan untuk dua bulan, dari KAN satu bulan dan dari Ketua LKAAM Pessel Syafrizal Ucok Datuak Nan Batuah satu bulan. Artinya, untuk empat bulan kedepan seluruh Ninik Mamak, Imam dan Khatib di KAN Lakitan telah terlindungi oleh BPJS. Untuk 8 bulan kedepan akan digalang dukungan donatur, tokoh masyarakat dan para perantau.

Terobosan yang dilakukan KAN Lakitan ini, kata Syafrizal Ucok Datuak Nan Batuah, adalah sesuatu gerakan hebat unjuk kesejahteraan dan perlindungan Ninik Mamak. LKAAM Pesisir Selatan menghimbau seluruh KAN di kabupaten ini meniru langkah yang dilakukan KAN Lakitan. “Kapan perlu KAN dari kabupaten/kota lain di Sumbar dapat belajar ke KAN Lakitan dalam program kerjasama perlindungan BPJS ini,” kata Syafrizal Ucok yang diusung Partai Golkar sebagai Caleg DPRD Sumbar dari Dapil Pessel dan Mentawai.

Sementara itu Kepala BPJS Ketenagakerjaan Pessel Muhammad Afdal merasa surprise atas sambutan dan apresiasi Ketua LKAAM Pesisir Selatan Syafrizal Ucok Datuak Nan Batuah yang peduli dengan perlindungan Ninik Mamak, Imam dan Khatib nagari. “Saya sebagai orang BPJS Ketenagakerjaan dan sebagai putra daerah Pessel tentu sangat senang atas sambutan LKAAM atas program perlindungan terhadap Ninik Mamak ini,” kata Muhammad Afdal lagi.

Program BPJS Ketenagakerjaan untuk Ninik Mamak, Imam dan Khatib di KAN Lakitan ini iuran premi minimal Rp16.800 per orang setiap bulan. Santunan untuk yang meninggal karena kecelakaan kerja hingga Rp70 juta ditambah beasiswa untuk dua orang anak. Bagi yang meninggal dunia diluar hubungan kerja mendapat santunan Rp42 juta. (pt)

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini