Info Terbaru

Brantas Mafia Sepak Bola, Ketum PSSI Jalin Kerjasama Dengan Polri

Padang TIME | Ketua Umum PSSI Erick Thohir memastikan tak ada ruang bagi mafia di sepak bola di Indonesia.
Erick pun menggandeng Polri untuk membuat para mafia tak memiliki ruang gerak di tanah air.
Dalam jumpa pers bersama Menpora Zainudin Amali dan Kapolri Listyo Sigit Prabowo, Erick menegaskan bahwa mafia harus dibuang jauh-jauh dari lapangan hijau.
“Kami vonis kartu merah untuk para mafia bola. Sepak bola kita sulit berkembang selama mafia pengatur skor belum ditendang,” katanya.
Menurut Erick, mafia ini yang berbahaya ialah di dalam dan akarnya, bukan di permukaan saja. Karena itu, dia berharap kerja sama dengan Polri bisa mencabut mafia bola sampai ke akar-akarnya. Harus ada efek jera. “Kami tidak boleh takut! Hukumannya bertingkat, kalau perlu, seumur hidup di-blacklist dari sepak bola, biar jera,” tandasnya.
Kerja sama PSSI dengan kepolisian dalam mengadang mafia di sepak bola Indonesia sejatinya bukan hanya terjadi saat ini.
Pada era Ketua Umum PSSI M Iriawan, juga sudah ada kerja sama sehingga terbentuk Satgas Antimafia Bola. Sayang, itu tidak berlanjut sehingga pada dua musim terakhir, isu soal mafia bola kembali muncul ke permukaan.

Jadi, mungkinkah di era Erick Thohir persoalan mafia bola ini bisa dihapus? Atau nantinya bakal sama saja era PSSI saat ini dengan sebelum-sebelumnya meski sudah berganti Ketua Umum? Kita nantikan bersama jawabannya beberapa tahun ke depan.
(pt)

-

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Populer