Wagub Sumbar Tegaskan Upaya Percepatan Penurunan Stunting Sumbar Butuh Perhatian Sangat Serius

0
1113

Padang TIME —Wakil Gubernur Sumatera Barat  Audy Joinaldy, menyatakan bahwa peningkatan angka stunting Sumbar tahun 2022 memerlukan perhatian sangat serius dari seluruh pihak. Berdasarkan Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, prevalensi balita stunting Sumbar tercatat sebesar 25,2 persen.

“Sebelumnya pada tahun 2021, prevalensi stunting Sumbar 23,3 persen. Tahun 2022 SSGI mencatat kenaikan menjadi 25,2 persen, dan ini melebihi rata-rata nasional yang tercatat 21,6 persen,” ucap Wagub Audy saat membuka kegiatan Evaluasi Pelaksanaan Percepatan Penurunan Stunting Tahun 2023 di Hotel Rocky, Rabu (20/12/2023).

Wagub Audy menekankan, bahwa kenaikan prevalansi stunting harus menjadi perhatian serius seluruh pihak. Sebab, kesejahteraan masyarakat Sumbar tentu sangat bergantung pada kesehatan balita dan remajanya. Oleh karenanya, percepatan penurunan angka stunting menjadi “PR” besar yang harus diselesaikan.

“Kita harus bersama-sama, berupaya untuk meningkatkan kualitas asupan gizi dan kesehatan warga Sumbar. Pencegahan stunting harus dilakukan sedini mungkin, yaitu sejak usia remaja perempuan yang ke depan akan menjadi calon ibu. Mereka harus dipastikan tercukupi gizinya secara optimal,” ucap Wagub lagi.

Terkait upaya pemenuhan gizi optimal tersebut, Wagub Audy menekankan pentingnya peran asupan telur sebagai salah satu sumber gizi terlengkap. Sebab selain protein, telur juga dapat memenuhi kebutuhan vitamin dan kalori, dan berkontribusi untuk menjaga kesehatan jantung hingga pembuluh darah.

“Telur mengandung nutrisi yang lengkap dan mudah diserap oleh tubuh. Oleh karena itu, mari kita edukasi masyarakat kita terkait pentingnya mengonsumsi telur sebagai bagian dari pola makan sehat,” ucap Wagub menambahkan.

Selain itu, Wagub Audy juga menyampaikan pentingnya koordinasi dan komunikasi lintas Pemerintah Daerah (Pemda) di Sumbar melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD), dengan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) sebagai kekuatan utama Kabupaten dan Kota dalam menekan prevalensi stunting.

“Koordinasi yang baik antarinstansi akan menjadi kunci sukses dalam menangani masalah stunting. Oleh karena itu, saya mengajak semua pihak untuk bekerja sama dan bersinergi demi kesehatan, yang berujung pada kesejahteraan masyarakat kita,” tegas Wagub Audy yang pada tahun 2022 lalu dikukuhkan sebagai Bapak Asuh bagi anak stunting Sumbar.

Dalam kesempatan itu, Wagub Audy juga meminta agar hasil evaluasi upaya percepatan penanganan stunting tahun 2023 segera disiapkan. Sehingga, dapat mendasari penyusunan kebijakan yang lebih efektif untuk mencapai target penurunan stunting di Sumbar, serta untuk mengajak tokoh masyarakat, pelaku usaha, dan organisasi masyarakat, agar lebih meningkatkan peran dalam menjaga kesehatan generasi masa depan Sumbar. (adpsb/busan)

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini