VinBrain dan Global Fund terus bekerja sama untuk mengatasi tantangan TBC di Vietnam melalui AI pada tahun 2024

0
842
HANOI, VIETNAM – padangtime.com | VinBrain , perintis perusahaan AI HealthTech dalam konglomerat Vingroup, telah secara resmi menandatangani perjanjian komersial dengan Global Fund untuk mentransfer teknologi Kecerdasan Buatan (AI) untuk skrining dan deteksi Tuberkulosis (TB) sebagai bagian dari Kampanye Nasional Pencegahan Tuberkulosis Vietnam.
 VinBrain adalah satu-satunya entitas yang dipilih untuk perjanjian dengan Global Fund pada tahun 2024. DrAid™ untuk Pemeriksaan TB , solusi yang dikembangkan dari pendekatan inovatif dan visioner VinBrain untuk menerapkan teknologi canggih, selaras dengan kriteria ketat dari Fund, berkontribusi terhadap kesehatan dan kemajuan masyarakat .

Kolaborasi ini bertujuan untuk mengubah deteksi TBC menggunakan teknologi AI yang canggih, sehingga secara signifikan mengurangi waktu diagnosis dengan menganalisis gambar sinar-X. Hal ini menghilangkan kebutuhan akan tes PCR bakteri TB tambahan, sehingga mengurangi biaya pemeriksaan dari US$50-60 menjadi hanya US$1 . Selain itu, AI mengeluarkan hasilnya dalam format file atau kode QR, sehingga mengurangi dampak lingkungan.

Berdasarkan perjanjian ini, VinBrain berencana untuk mentransfer teknologi dari 32 lisensi AI, yang memungkinkan pemeriksaan 1 juta kasus dugaan TBC mulai bulan April 2024. Ini menandai inisiatif berskala terbesar hingga saat ini.

Khususnya, inisiatif ini melampaui upaya-upaya yang sudah ada dengan memungkinkan penjangkauan ke daerah-daerah terpencil, mengatasi keterbatasan geografis di Vietnam atau negara-negara berkembang. Biaya rendah memungkinkan untuk memaksimalkan pemanfaatan anggaran, memastikan lebih banyak individu mendapatkan manfaat dari program ini melalui teknologi canggih.

Pendekatan ini secara efektif mengatasi hambatan geografis, membuat layanan kesehatan dapat diakses oleh daerah-daerah yang kurang terlayani dengan kemampuan untuk dengan cepat mengidentifikasi daerah TBC abnormal pada gambar rontgen dada dalam waktu 15-20 detik. Pada akhirnya, perjanjian ini berkontribusi terhadap penghapusan TBC di Vietnam pada tahun 2035.

DrAid™ untuk Skrining TBC, dengan sensitivitas dan spesifisitas hingga 96%, telah lama menjadi alat diagnostik yang andal bagi para dokter di Vietnam. Pham Ngoc Thanh, Kepala Departemen Pencitraan Medis di Rumah Sakit Paru Hai Phong , mengatakan: “Keakuratan pembacaan gambar sinar-X dari DrAid™ untuk Pemeriksaan TBC mencapai 95% pada sekitar 1.000 pasien yang diduga TBC.”

“VinBrain, sebagai salah satu dari sedikit perusahaan AI HealthTech di seluruh dunia, telah memilih untuk mengatasi TBC karena sejalan dengan misi perusahaan kami sejak awal berdirinya”, kata Steven Truong, Pendiri dan CEO VinBrain .

Dikembangkan sepenuhnya oleh para ahli Vietnam menggunakan kumpulan data 4 juta sampel pembelajaran mesin, DrAid™ untuk Pemeriksaan TBC telah divalidasi dan berhasil diterapkan di banyak rumah sakit di seluruh negeri oleh organisasi independen terkemuka di seluruh dunia seperti Foundation for Innovative New Diagnostics dan Friends for International Tuberculosis Relief ( BUGAR).

Kampanye ini memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kesehatan masyarakat, khususnya di Vietnam, yang masih menjadi negara dengan beban TB yang tinggi dan TB yang resistan terhadap obat. Dengan lebih dari 12.000-15.000 kematian setiap tahunnya dan ratusan ribu orang yang terinfeksi, terutama di kalangan masyarakat yang kurang beruntung secara ekonomi, kebutuhan akan solusi yang efektif adalah hal yang sangat penting.

Sejalan dengan misi dan semangat kolaboratif VinBrain, solusi skrining TB berbasis AI DrAid™ sedang bersiap meluncurkan versi yang didedikasikan untuk anak-anak dengan sensitivitas 90,76% dan spesifisitas 89,45%.

Oleh karena itu, AI DrAid™ untuk Skrining TB melampaui rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk skrining TB berbasis AI, yang menetapkan sensitivitas ≥ 90% dan spesifisitas ≥ 70%. Hal ini menunjukkan bahwa DrAid™ AI melampaui kriteria WHO dengan spesifisitas lebih dari 20 poin.

Teknologi terobosan dan perintis ini mendukung diagnosis TBC komprehensif untuk anak-anak berusia 3 hingga 15 tahun – kelompok yang sering diabaikan dalam metode pengujian konvensional dan rentan terhadap salah tafsir terhadap rontgen dada. Kemajuan ini menandai tonggak penting dalam penerapan AI yang bertanggung jawab demi kebaikan masyarakat, berkontribusi terhadap kemajuan nilai-nilai Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (ESG) dalam skala global. (pt)

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini