Polri Bongkar Fakta Tentang Kasus Perdagangan Orang

0
962
Padang TIME  | Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan menyatakan, Satgas Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) Polri telah membongkar modus perdagangan oran Juni 2023.
Dari operasi ini, terungkap sejumlah fakta, diantaranya:
1. Tangkap 212 Tersangka
Ramadhan mengungkapkan bahwa Satgas TPPO Polri sejauh ini juga sudah menangkap 212 tersangka kasus TPPO. Satgas TPPO dalam menjalani operasi penindakan sejak tanggal 5 Juni hingga 11 Juni 2023.
“Berdasarkan jumlah tersangka, jumlah tersangka pada kasus TPPO sebanyak 212 orang. Kemudian yang masih proses penyelidikan ada 24 (kasus),” ujarnya dalam konferensi pers seperti dikutip Rabu (14/6/2023).
2. Korban Dijadikan Pekerja Migran Ilegal.
Ramadhan mengungkapkan dari 212 tersangka yang ditangkap, sebagian besar menggunakan modus menjadikan korban berstatus pekerja migran ilegal. Para korban kemudian dikirimkan untuk bekerja sebagai ART, ABK, bahkan ada yang dijadikan PSK.
3. Modus ART dan PSK
Ramadhan menyebut, Modus TPPO yang diungkap Polri didominasi oleh pekerja migran ilegal sebagai asisten rumah tangga (ART), diikuti oleh pekerja seks komersial (PSK) dan anak buah kapal (ABK).
Jumlah modus pekerja migran ilegal atau PMI atau pembantu rumah tangga jumlahnya 157 orang, modus dijadikan ABK 3 orang, modus dijadikan PSK 24 terdiri dari Jawa Barat 11, Sumatera Selatan 2, Kalimantan Barat 2, Kalimantan Timur 8, Jawa tengah 1. Kemudian eksploitasi anak 3.
4. Imbau Masyarakat Waspada
Polti mengimbau masyarakat untuk tidak terbujuk oleh tawaran gaji besar dengan pekerjaan di luar negeri namun cara masuknya dengan cara ilegal. Pasalnya, para pekerja migran ilegal tidak mendapatkan hak-hak sosial yang diterima oleh para PMI yang masuk melalui jalur legal.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini