Perjalanan OPPO Menuju Kehalusan Tertinggi: Teknologi yang Mendukung Mesin Trinity ColorOS 14, Fitur Cerdas, dan Masa Depan Integrasi AI

0
1961

padangtime.com | Selama sepuluh tahun terakhir, OPPO telah berupaya menyempurnakan keseimbangan antara respons cepat, stabilitas stabil, dan kehalusan sehalus sutra pada setiap iterasi ColorOS. Pada ColorOS 14 yang baru diluncurkan, OPPO telah menyertakan serangkaian fitur yang ditingkatkan yang dirancang agar pengguna dapat menikmati kelancaran dan efisiensi dengan menghadirkan pengoperasian yang konsisten dan lancar di semua jenis aplikasi dan skenario.

Dengan terus menemukan cara baru untuk memadukan perangkat keras terbaik dengan optimalisasi perangkat lunak dasar yang paling komprehensif dan mendalam, OPPO telah meningkatkan konsep kelancaran, dan bahkan keseluruhan persepsi kinerja pada ponsel pintar Android, untuk memastikan pengalaman pengguna yang lancar dalam situasi apa pun. .

Kelancaran yang ‘terlihat’ dan ‘tidak terlihat’

Salah satu terobosan pertama OPPO dalam menghadirkan pengalaman pengguna yang paling mulus hadir dengan dirilisnya UI First pada awal tahun 2020. Dengan memprioritaskan aplikasi aktif, UI First mencegah aplikasi latar belakang memakan sumber daya sistem secara berlebihan sehingga menyebabkan hambatan. terhadap kinerja secara keseluruhan. Hasilnya adalah pengurangan signifikan dalam kelambatan yang terlihat dan peningkatan “kehalusan yang terlihat”.

Namun, karena sumber daya komputasi diarahkan untuk mendukung aplikasi yang aktif, aplikasi yang berjalan di latar belakang kekurangan sumber daya dan secara efektif dimatikan. Hal ini pada gilirannya menyebabkan penundaan saat beralih antar aplikasi tersebut. Sementara itu, adopsi 5G yang meluas meningkatkan konsumsi media data tinggi, memasuki era yang disebut “media kaya”, telah memberikan tekanan pemrosesan tambahan pada sistem. Untuk mengatasi masalah kehalusan yang ‘tidak terlihat’ ini, OPPO mulai mengoptimalkan ColorOS untuk kontrol suhu yang lebih baik, masa pakai baterai yang stabil, dan pengalaman yang lebih berkelanjutan dan tanpa gangguan.

Insinyur chip OPPO telah melakukan analisis dalam jumlah besar terhadap distribusi daya komputasi setiap tugas pada unit pemrosesan berbeda pada chip, perusahaan kemudian membuat model matematika untuk memprediksi kinerja dan konsumsi daya serta mengoptimalkan distribusi daya komputasi untuk setiap tugas. menjamin masa pakai baterai yang lebih baik tanpa mengorbankan kemampuan kinerja.

Pada saat yang sama, OPPO memanfaatkan teknologi kompresi memori yang ditingkatkan untuk menghemat lebih banyak ruang memori bagi pengguna, dan teknologi pembacaan breakpoint untuk memastikan pengalaman yang lebih berkelanjutan dan tanpa gangguan. Kini, pada ColorOS 14, rilis terbaru sistem ini, teknologi yang ditingkatkan pada Trinity Engine OS memungkinkan ponsel menjalankan sebanyak 28 aplikasi di bagian belakang hingga 72 jam.

Inovasi-inovasi ini memungkinkan ColorOS memaksimalkan perangkat keras ponsel cerdas apa pun dan memberikan hasil terbaik dalam hal statistik tradisional yang digunakan untuk mengukur kelancaran kinerja, seperti kecepatan peluncuran aplikasi, kecepatan bingkai game, dan banyak lagi. Berkat kemampuan penjadwalan perangkat keras seperti ini, ColorOS kini secara konsisten berada di peringkat teratas dalam tolok ukur industri utama.

Lebih manusiawi, lebih konsisten

Ketika para insinyur OPPO terus mendorong batas-batas kehalusan dan ColorOS semakin mendapat pengakuan dari otoritas teknologi dengan skor benchmark tertingginya, tim secara bertahap menyadari bahwa kinerja tinggi dan kecepatan tertinggi tidak selalu berarti kenyamanan dan kenyamanan. pengalaman pengguna yang “lebih lancar” di semua skenario.

“Sebagai seorang pengembang perangkat lunak, naluri saya adalah untuk selalu membuat segalanya secepat mungkin. Sangat mudah bagi kita untuk terbiasa memberikan hasil terbaik dari perspektif angka,” kata Hansheng Hong, Direktur Perencanaan Teknologi Perangkat Lunak, OPPO.

“Misalnya, kami mampu menggandakan kecepatan animasi kami saat ini, namun ketika pengguna benar-benar melihatnya, animasi tersebut tampak terlalu tiba-tiba. Menyadari hal ini telah mengubah sudut pandang saya sepenuhnya dan mengajari saya bahwa tidak ada gunanya bersaing hanya dalam data. ”

Efek Aquamorphic terbaru di ColorOS 14 menunjukkan bagaimana wawasan ini dipraktikkan. Bertentangan dengan perkiraan, animasi efek baru ini sebenarnya telah dioptimalkan dengan mengurangi kecepatan dari 380 milidetik menjadi 750 milidetik yang lebih ramah pengguna. Dengan menyempurnakan logika efek dinamis di ColorOS 14, setiap interaksi menjadi lebih intuitif dan lancar.

Ini hanyalah salah satu contoh bagaimana OPPO memperkenalkan Analisis Faktor Manusia ke dalam desain OS. Ini adalah disiplin ilmu yang mengkhususkan diri dalam studi interaksi manusia dengan mesin dan lingkungan untuk membuat mesin atau sistem lebih mudah beradaptasi dengan karakteristik fisiologis dan psikologis manusia. Melalui Analisis Faktor Manusia, Hong mengetahui bahwa mata manusia hanya dapat mendeteksi perubahan pada interval sekitar 100-150 milidetik atau lebih. Jika perubahan terjadi dalam waktu kurang dari 100 milidetik, kebanyakan orang tidak dapat membedakannya. Artinya, meskipun perangkat keras mampu melakukan hal tersebut, tidak ada alasan untuk merekayasa waktu respons sistem serendah 50 milidetik.

Pada saat yang sama, Hong juga menyadari konsep dalam psikologi yang dikenal sebagai ‘bias negatif’, yaitu orang cenderung hanya mengingat momen negatif tertentu, meskipun pengalaman keseluruhannya positif. Misalnya, jika Anda hanya mengalami satu penundaan sekali dalam setiap seratus kali Anda memulai aplikasi, kemungkinan besar Anda akan mengingat satu momen negatif ini dan menganggap keseluruhan pengalaman itu negatif secara keseluruhan. Implikasi dari hal ini adalah stabilitas dan konsistensi, bukan peningkatan kecepatan sesekali, yang menentukan seberapa lancar pengalaman pengguna dirasakan.Untuk memberikan pengalaman mulus yang konsisten sepanjang masa pengoperasian perangkat seluler kami, OPPO telah memperkenalkan Analisis Faktor Manusia ke dalam berbagai aspek ColorOS.

Salah satu keputusan yang diambil adalah menyetel kecepatan respons peluncuran aplikasi menjadi 135 milidetik. Melalui jutaan pengujian berulang, OPPO juga mengidentifikasi dan memecahkan masalah konsistensi yang sangat kecil kemungkinannya di berbagai bidang seperti feedback sentuhan, konkurensi perangkat lunak, penundaan tampilan, dan banyak lagi. Hasilnya adalah waktu respons yang konsisten dalam kisaran 100-150 milidetik untuk semua aspek UI tanpa fluktuasi yang terlihat.

Merangkul kemungkinan konten yang dihasilkan AI

Melihat masa depan pengalaman ponsel cerdas dan sistem operasi, tim ColorOS menyadari bahwa integrasi AIGC (konten yang dihasilkan AI) kemungkinan akan memberikan permintaan yang tinggi pada sumber daya sistem seluler, yang mencakup segala hal mulai dari memori dan kemampuan pemrosesan hingga masa pakai baterai. Saat ini, OPPO sedang mengeksplorasi dan bereksperimen pada kemampuan terkait, misalnya, tentang cara mengoptimalkan penggunaan memori dan teknik manajemen daya untuk memenuhi tuntutan tinggi tersebut.

Trinity Engine ColorOS 14 memberikan contoh pendekatan berpikiran maju ini dengan solusi canggihnya untuk mengoptimalkan kelancaran dan stabilitas sistem melalui manajemen yang disesuaikan dan penjadwalan sumber daya komputasi, memori, dan penyimpanan pada tingkat instruksi mikroarsitektur.

Trinity Engine yang ditingkatkan berisi tiga teknologi inti: Vitalisasi ROM, Vitalisasi RAM, dan Vitalisasi CPU. Vitalisasi ROM mengosongkan lebih banyak ruang memori dengan mengompresi data aplikasi dan menggabungkan file duplikat untuk mengatasi masalah penurunan kinerja yang disebabkan oleh pengisian memori dalam jangka panjang. Vitalisasi RAM bekerja dengan merekonstruksi mekanisme RAM yang mendasari Android dan menggunakan teknik khusus untuk mempercepat kecepatan peluncuran aplikasi dan meningkatkan tingkat kelancaran saat beralih antar aplikasi. Terakhir, Vitalisasi CPU menggunakan model daya komputasi canggih yang dapat menjadwalkan sumber daya daya secara tepat sekaligus menentukan keseimbangan terbaik antara kinerja dan konsumsi daya.

Selain Trinity Engine, Teknologi Bandwidth Instan OPPO yang akan disertakan dalam pembaruan ColorOS 14 mendatang adalah contoh lain bagaimana sistem manajemen memori telah ditulis ulang untuk meningkatkan kelancaran pengoperasian. OPPO mengembangkan teknologi tersebut lebih dari 18 bulan sebelum peluncuran desain sumber terbuka Google Linux dengan memodifikasi lebih dari 50 ribu baris kode di kernel aslinya. Dengan Teknologi Bandwidth Instan, kinerja akses memori disesuaikan secara dinamis sesuai dengan penggunaan ponsel cerdas, memungkinkan kecepatan hingga 16 kali lebih cepat (yaitu dari 4K hingga 64K selama proses transfer dari DDRAM ke CPU). Ketika bandwidth transfer data meningkat, hilangnya data yang dibaca akan berkurang secara signifikan, yang pada gilirannya membantu meningkatkan pemanfaatan memori dan mengurangi latensi saat menggunakan telepon.

Dengan semakin memperdalam sinergi antara perangkat keras dan perangkat lunak, ColorOS 14 menghadirkan pengalaman yang sangat lancar kepada pengguna di semua skenario yang dijamin tetap lancar hingga 48 bulan. Berdasarkan wawasan lebih dari 600 juta pengguna aktif ColorOS bulanan, OPPO terus menggunakan posisi uniknya untuk mengidentifikasi tren pengguna global dan kebutuhan yang belum terpenuhi untuk lebih mengoptimalkan pengalaman yang lancar dan stabil pada perangkat OPPO. (al)

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini