Mukani, Sang Ahli Pemecah Batu TPJ

515

Trenggalek,– Mukani (57), warga Desa Sumurup, Kecamatan Bendungan, Trenggalek nampak dan rekannya sangat mahir dalam mengolah batu untuk di jadikan sebagai material Tanggul Penahan Jalan (TPJ).
Batu ukuran besar awalnya harus dipecah agar menjadi bagian kecil untuk dinding tanggul. Pemecahannya juga tidak sembarangan, harus dengan teliti dan sesuai ukuran. Agar dinding tanggul bisa dipasang dengan baik dan bentuk hasilnya juga bisa terlihat baik.
Bersama rekannya, Sajiun (33), jugawarga setempat terus memukul batu. Ayunan palu it uterus diayunkan agar terbentuk batu dengan ukuran yang sama. Sekitar ratusan batu setiap hari berhasil dibuatnya. Meski ukurannya tekadang tidak sesuai, namun it uterus dilakukannya untuk mensukseskan pembangunan TPJ yang ada di desanya.
Material batu yang digunakan juga tidak sembarangan. Batu kali dari sungai desa setempat dipilihnya untuk itu. Selain keras, struktur batu juga memenuhi syarat untuk dinding tanggul.
“Kita pecah agar ukuran batu untuk dinding bisa sama ukurannya. Bukan sulit tapiperlu keahlian khusus. Jadi bagaimana caranya agar batu yang kita pecah itu ukurannya dan bentyuknya sama, “ kata Mukani. Rabu (24/7).

Balang

LEAVE A REPLY