ads
Padang TIME  – Perhelatan MotoGP yang digelar di Sirkuit Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB), 18-20 Maret ini diyakini akan membawa manfaat ekonomi bagi masyarakat setempat.
“Benar-benar MotoGP ini menjadi promosi wisata yang sangat besar bagi Mandalika, termasuk untuk ekonomi di Mandalika,” ujar Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono di Podkabs (Podcast Kabinet dan Sekretariat Kabinet), yang tayang perdana Jumat (18/03/2022) di kanal
YouTube dan Spotify Sekretariat Kabinet (Setkab).
Dalam rangka mendukung ajang balap motor internasional tersebut, ujar Basuki,
pihaknya melakukan sejumlah pembangunan infrastruktur pendukung dan penataan di
kawasan Mandalika.
Pertama, pemerintah telah membangun jalan bypass yang menghubungkan Bandara
Internasional Lombok (BIL) dengan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika.
Jalan sepanjang 17,3 kilometer yang diresmikan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) di akhir
tahun lalu dapat memangkas waktu tempuh antara bandara dengan KEK Mandalika.
Kemudian juga dilakukan penataan Jalan Bypass BIL – Mandalika tersebut dengan
mengedepankan estetika melalui kegiatan penghijauan dan penataan koridor jalan.
“Itu tidak hanya (membangun) jalannya tapi sekarang kita juga termasuk
penghijauannya, karena kita ingin menunjukkan pada dunia bahwa kita membangun
berdasarkan kaidah-kaidah lingkungan,” ujar Basuki.
Selanjutnya, pemerintah melalui Kementerian PUPR juga melakukan pelebaran Jalan
Kuta-Keruak dengan menambah lajur eksisting menjadi 4 lajur, pembuatan saluran
drainase beton di tepi luar badan jalan, dan perbaikan alinyemen vertikal dan horizontal
jalan eksisting.
“(Jalan) dari Kuta ke Keruak sepanjang 5,5 kilometer kita lebarkan karena kita pengin
supaya yang ke sana juga enjoy,” kata Basuki.
Selain itu, pemerintah juga membangun sarana hunian pariwisata (sarhunta)
atau homestay.
Keberadaan homestay ini diharapkan dapat mendukung Destinasi
Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Mandalika – Lombok dan juga menjadi alternatif
hunian bagi para wisatawan yang akan berkunjung ke Mandalika selama ajang balap
internasional MotoGP.
“Rumah-rumah sekitar Mandalika kita lakukan upgrading untuk menjadi rumah yang
layak karena kita tidak ingin menyiapkan perhelatan tapi kawasannya menjadi kumuh,
masyarakatnya tetap menjadi hanya penonton.
Itu kita bantu perumahannya, tempat. jualannya menjadi lebih baik, lebih sehat. Kita juga membangun homestay-homestay, ada 900-an homestay yang kita bangun,” ungkapnya.
Menteri PUPR menambahkan, hunian yang ada di kawasan Mandalika saat ini sudah
terisi oleh para wisatawan yang akan menonton ajang MotoGP. Pemerintah juga
menyiapkan berapa kapal untuk menjadi hotel terapung selama gelaran MotoGP.
Dengan semua dukungan yang diberikan pemerintah tersebut, Menteri PUPR optimistis
perhelatan MotoGP ini tidak hanya memanjakan para penggemar balapan motor tetapi
juga memberikan manfaat bagi sektor pariwisata dan ekonomi masyarakat.
“Belum nanti suvenir-suvenir, di sana suvenir mutiara kan pasti tempatnya dan kain
tenun di Desa Sade bisa dibawa ke sana, dan saya kira ini akan menghidupkan
(perekonomian masyarakat),” tandasnya.
Sebagaimana diketahui, Indonesia masuk dalam kalender MotoGP di mana Sirkuit
Mandalika menjadi seri kedua. Sebelumnya, para pembalap telah melakukan tes
pramusim MotoGP 2022 di Sirkuit Mandalika pada bulan Februari lalu. Sementara pada
November tahun lalu, di Mandalika telah sukses digelar ajang World Superbike (WSBK).
Sebagai informasi, Podkabs adalah podcast atau siniar resmi Setkab yang berisi banyak
obrolan dan diskusi tentang berbagai topik, mulai dari kebijakan pemerintah atau pun hot
issue yang berkembang di masyarakat saat ini.
Diskusi dengan berbagai narasumber tersebut dikemas dengan penyampaian yang ringan dan juga santai. (PT)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini