AYO MEMBACA !!

Membangun Sumatera Barat: Prioritas Dan Tantangan Infrastuktur

NAMA        :  NURMA YULLY
NO BP        :  2310513015
JURUSAN  :  ILMU EKONOMI

Sumatera barat merupakan salah satu provinsi di indonesia yang kaya akan potensi pariwisata. Wilayah ini memiliki keindahan alam yang luar biasa, warisan budaya yang kaya, serta berbagai destinasi wisata yang menarik untuk dikunjungi. Berikut adalah gambaran umum mengenai potensi pariwisata di Sumatera Barat:

  1. Keindahan Alam
  • Pantai dan Laut: Sumatera Barat memiliki sejumlah pantai yang indah seperti Pantai Air Manis yang terkenal dengan legenda Malin Kundang, Pantai Padang, dan Pantai Carocok Painan yang menawarkan pemandangan laut yang memukau dan aktivitas seperti snorkeling dan diving.
  • Pegunungan dan Danau: Danau Maninjau dan Danau Singkarak adalah dua danau terbesar di Sumatera Barat yang menawarkan pemandangan alam yang menakjubkan. Selain itu, kawasan Bukittinggi dengan Jam Gadang dan Ngarai Sianok menawarkan pemandangan pegunungan yang spektakuler.
  • Taman Nasional dan Kawasan Konservasi: Taman Nasional Kerinci Seblat dan Taman Nasional Siberut merupakan kawasan konservasi yang kaya akan flora dan fauna, serta menawarkan ekowisata yang menarik.
  1. Warisan Budaya dan Tradisi
  • Situs Sejarah dan Budaya: Sumatera Barat memiliki berbagai situs sejarah dan budaya seperti Istana Pagaruyung di Batusangkar, yang merupakan peninggalan kerajaan Minangkabau. Selain itu, terdapat pula museum dan rumah adat yang memperlihatkan kekayaan budaya Minangkabau.
  • Festival dan Acara Budaya: Berbagai festival seperti Tabuik di Pariaman dan Pacu Jawi di Tanah Datar menarik wisatawan lokal dan internasional untuk menyaksikan tradisi dan budaya yang unik.
  • Kuliner Khas: Sumatera Barat terkenal dengan masakan Padangnya yang mendunia. Kuliner seperti rendang, sate Padang, dan gulai itiak menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.
  1. Ekowisata
  • Pariwisata Alam dan Petualangan: Selain pantai dan danau, Sumatera Barat juga menawarkan wisata petualangan seperti pendakian Gunung Marapi, Gunung Singgalang, dan Gunung Talang. Wisatawan juga bisa menikmati air terjun seperti Lembah Anai dan Ngalau Indah.
  • Desa Wisata: Beberapa desa wisata seperti Desa Pariangan di Tanah Datar dan Desa Nagari Sumpu menawarkan pengalaman wisata yang menggabungkan keindahan alam dengan kehidupan masyarakat lokal yang masih sangat tradisional.
  1. Aksesibilitas dan Fasilitas
  • Transportasi: Sumatera Barat memiliki Bandara Internasional Minangkabau yang melayani penerbangan domestik dan internasional, serta jaringan jalan yang menghubungkan berbagai destinasi wisata.
  • Akomodasi: Terdapat berbagai pilihan akomodasi mulai dari hotel berbintang hingga penginapan lokal yang ramah wisatawan.
  • Fasilitas Penunjang: Fasilitas penunjang seperti restoran, pusat informasi wisata, dan layanan tur tersedia di berbagai destinasi wisata utama.

Dengan keindahan alam yang mempesona, warisan budaya yang kaya, serta berbagai fasilitas penunjang yang memadai, Sumatera Barat memiliki potensi besar untuk berkembang sebagai destinasi wisata unggulan. Mengelola dan mengembangkan potensi ini secara berkelanjutan akan menjadi kunci untuk meningkatkan ekonomi daerah sekaligus melestarikan warisan alam dan budaya bagi generasi mendatang.

Pariwisata merupakan pilar penting dalam pembangunan ekonomi dan budaya lokal di Sumatera Barat. Dengan memberikan sumber pendapatan baru, menciptakan lapangan kerja, mendiversifikasi ekonomi, melestarikan budaya, meningkatkan infrastruktur, dan memberdayakan masyarakat, pariwisata berkontribusi signifikan terhadap kesejahteraan dan keberlanjutan daerah. Pengembangan pariwisata yang berkelanjutan dan inklusif akan memastikan manfaat ini terus dinikmati oleh generasi mendatang.

Dengan menjelaskan prioritas pembangunan pariwisata di Sumatera Barat, artikel ini bertujuan memberikan panduan strategis yang komprehensif untuk pengembangan sektor pariwisata yang berkelanjutan dan inklusif. Ini akan membantu memastikan bahwa pariwisata tidak hanya meningkatkan ekonomi lokal tetapi juga melestarikan budaya dan lingkungan setempat.

Pembangunan pariwisata di Sumatera Barat menghadapi sejumlah tantangan yang perlu diatasi untuk mencapai potensi maksimal sektor ini. Berikut adalah beberapa tantangan utama:

  1. Keterbatasan infrasruktur
  2. Dampak lingkungan
  3. Persaingan dengan destinasi lain
  4. Kesiapan sumber daya manusia
  5. Perubahan iklim dan bencana alam
  6. Manajemen dan koordinasi
  7. Pembiayaan dan investasi
  8. Kesadaran dan partisipasi masyarakat.

Mengatasi tantangan-tantangan ini memerlukan pendekatan yang holistik dan kolaboratif, melibatkan berbagai    pemangku kepentingan termasuk pemerintah, sektor swasta, masyarakat, dan komunitas internasional. Dengan demikian, Sumatera Barat dapat mengoptimalkan potensi pariwisatanya, mendukung pertumbuhan ekonomi, dan melestarikan warisan budaya serta lingkungan alaminya.

Nah pada saat ini kita akan berfokus padapembahasan tentang potensi pariwisata di sumatera barat, kota bukitting yaitu jam gadang dan ngarai sianok.”

Kota Bukittinggi di Sumatera Barat memiliki daya tarik wisata yang luar biasa dengan dua ikon utamanya, yaitu Jam Gadang dan Ngarai Sianok. Berikut adalah gambaran mengenai potensi pariwisata di Bukittinggi yang berfokus pada kedua destinasi tersebut:

  1. Jam Gadang
  • Ikon Sejarah dan Budaya
    • Sejarah: Jam Gadang adalah sebuah menara jam yang dibangun pada tahun 1926 oleh pemerintah Hindia Belanda sebagai hadiah untuk sekretaris kota Bukittinggi pada masa itu. Nama “Jam Gadang” berasal dari bahasa Minangkabau yang berarti “Jam Besar”.
    • Arsitektur: Jam Gadang memiliki desain arsitektur yang unik, dengan atap berbentuk gonjong khas Minangkabau. Menara ini memiliki empat jam besar yang dibuat oleh pabrik jam terkenal, Vortmann Relinghausen, di Jerman.
    • Makna Budaya: Selain sebagai penunjuk waktu, Jam Gadang juga memiliki makna budaya yang mendalam bagi masyarakat Bukittinggi dan merupakan simbol kebanggaan lokal.
  • Daya Tarik Wisata
    • Pusat Kota: Terletak di pusat kota Bukittinggi, Jam Gadang menjadi pusat keramaian dan aktivitas wisata. Alun-alun di sekitarnya sering digunakan untuk acara-acara publik dan festival.
    • Pemandangan: Dari atas menara, pengunjung dapat menikmati pemandangan indah kota Bukittinggi dan pegunungan sekitarnya.
    • Fasilitas Penunjang: Area sekitar Jam Gadang dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti taman, tempat duduk, kios suvenir, dan kafe.
  1. Ngarai Sianok
  • Keindahan Alam
    • Deskripsi: Ngarai Sianok adalah sebuah lembah sempit yang membentang sepanjang 15 kilometer dengan kedalaman sekitar 100 meter dan lebar sekitar 200 meter. Dikelilingi oleh tebing-tebing curam dan hijau, ngarai ini menawarkan pemandangan alam yang sangat memukau.
    • Ekosistem: Ngarai Sianok memiliki ekosistem yang kaya dengan berbagai jenis flora dan fauna. Sungai kecil yang mengalir di dasar ngarai menambah keindahan pemandangan.
  • Aktivitas Wisata
    • Trekking dan Hiking: Ngarai Sianok adalah tempat yang ideal untuk trekking dan hiking. Terdapat jalur-jalur pendakian yang memungkinkan wisatawan menjelajahi keindahan alam ngarai dari dekat.
    • Fotografi: Keindahan alam Ngarai Sianok membuatnya menjadi spot yang populer bagi para fotografer, terutama saat matahari terbit atau terbenam.
    • Wisata Edukasi: Ngarai ini juga menawarkan wisata edukasi tentang geologi, ekosistem, dan sejarah alam, yang sangat bermanfaat bagi pelajar dan peneliti.
  1. Potensi Pengembangan Pariwisata
  • Infrastruktur dan Aksesibilitas
    • Akses Jalan: Memperbaiki dan meningkatkan akses jalan menuju Bukittinggi dan kedua destinasi wisata ini untuk memudahkan wisatawan.
    • Transportasi Publik: Meningkatkan layanan transportasi publik yang menghubungkan Bukittinggi dengan kota-kota lain di Sumatera Barat.
  • Promosi dan Pemasaran
    • Kampanye Pariwisata: Mengembangkan kampanye pariwisata yang mempromosikan Jam Gadang dan Ngarai Sianok melalui media sosial, situs web, dan pameran pariwisata internasional.
    • Event dan Festival: Mengadakan event dan festival budaya di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok untuk menarik lebih banyak wisatawan.
  • Pelatihan dan Edukasi
    • Sumber Daya Manusia: Memberikan pelatihan kepada masyarakat lokal tentang manajemen pariwisata, pemandu wisata, dan layanan hospitality.
    • Kesadaran Lingkungan: Mendidik masyarakat dan wisatawan tentang pentingnya menjaga kelestarian lingkungan di sekitar destinasi wisata.

Bukittinggi dengan Jam Gadang dan Ngarai Sianok memiliki potensi besar sebagai destinasi wisata utama di Sumatera Barat. Dengan keindahan alam, nilai sejarah dan budaya, serta fasilitas yang terus dikembangkan, kedua ikon ini dapat menarik lebih banyak wisatawan dan memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian dan pelestarian budaya lokal. Upaya kolaboratif antara pemerintah, masyarakat, dan sektor swasta sangat diperlukan untuk mengoptimalkan potensi pariwisata di Bukittinggi.

Untuk mengoptimalkan potensi pariwisata di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, khususnya terkait Jam Gadang dan Ngarai Sianok, beberapa prioritas pembangunan perlu diperhatikan. Berikut adalah prioritas-prioritas tersebut:

  1. 1. Peningkatan Infrastruktur dan Aksesibilitas
  • Perbaikan Jalan dan Transportasi: Memperbaiki dan memelihara jalan menuju Bukittinggi dan di dalam kota untuk memastikan akses yang lancar dan nyaman bagi wisatawan. Meningkatkan layanan transportasi publik dan menyediakan opsi transportasi yang lebih baik bagi pengunjung.
  • Fasilitas Penunjang: Membangun dan meningkatkan fasilitas penunjang seperti tempat parkir, toilet umum, pusat informasi wisata, dan fasilitas kesehatan di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok.
  1. Pengembangan Atraksi Wisata
  • Renovasi dan Perawatan Jam Gadang: Melakukan renovasi dan perawatan rutin pada Jam Gadang untuk memastikan struktur tetap terjaga dan aman bagi pengunjung. Menambahkan elemen edukatif yang menjelaskan sejarah dan budaya terkait.
  • Pengembangan Ngarai Sianok: Mengembangkan jalur trekking yang aman dan terawat, serta fasilitas observasi seperti menara pandang dan tempat istirahat. Menyediakan pemandu wisata yang terlatih untuk membantu pengunjung mengeksplorasi ngarai.
  1. Pemasaran dan Promosi
  • Kampanye Pariwisata: Melakukan kampanye pemasaran yang terpadu untuk mempromosikan Bukittinggi, Jam Gadang, dan Ngarai Sianok melalui media sosial, situs web, dan pameran pariwisata. Menggandeng influencer dan agen perjalanan untuk meningkatkan eksposur.
  • Event dan Festival: Mengadakan event dan festival budaya secara rutin di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok untuk menarik wisatawan. Menggunakan acara ini untuk mempromosikan kekayaan budaya dan tradisi lokal.
  1. 4. Pemberdayaan Masyarakat Lokal
  • Pelatihan dan Edukasi: Menyediakan program pelatihan bagi masyarakat lokal tentang manajemen pariwisata, pemandu wisata, dan layanan hospitality. Mengedukasi masyarakat tentang pentingnya menjaga kebersihan dan kelestarian lingkungan.
  • Dukungan Usaha Kecil dan Menengah (UKM): Mendukung pengembangan UKM lokal yang berkaitan dengan pariwisata, seperti pengrajin suvenir, penyedia makanan lokal, dan jasa transportasi. Memberikan bantuan dan insentif bagi usaha kecil untuk berkembang.
  1. 5. Pelestarian Lingkungan
  • Konservasi Alam: Melakukan upaya konservasi untuk melindungi ekosistem di Ngarai Sianok, termasuk menjaga kebersihan sungai dan memelihara keanekaragaman hayati. Melibatkan komunitas lokal dalam program konservasi.
  • Pengelolaan Sampah: Membangun sistem pengelolaan sampah yang efektif di sekitar destinasi wisata untuk mencegah pencemaran lingkungan. Menyediakan tempat sampah yang memadai dan melakukan kampanye kesadaran lingkungan bagi pengunjung.
  1. Manajemen Risiko dan Keamanan
  • Kesiapsiagaan Bencana: Mengembangkan rencana kesiapsiagaan bencana untuk mengatasi potensi risiko seperti gempa bumi dan tanah longsor di Bukittinggi. Melatih masyarakat dan pelaku pariwisata tentang prosedur tanggap darurat.
  • Keamanan Wisatawan: Memastikan keamanan wisatawan dengan meningkatkan patroli keamanan di sekitar destinasi wisata dan menyediakan layanan bantuan darurat.

Prioritas pembangunan pariwisata di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, khususnya terkait Jam Gadang dan Ngarai Sianok, meliputi peningkatan infrastruktur, pengembangan atraksi wisata, pemasaran dan promosi, pemberdayaan masyarakat lokal, pelestarian lingkungan, serta manajemen risiko dan keamanan.

Dengan fokus pada prioritas-prioritas ini, Bukittinggi dapat mengoptimalkan potensi pariwisatanya, menarik lebih banyak wisatawan, dan memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian serta pelestarian budaya lokal. Upaya kolaboratif antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat lokal sangat diperlukan untuk mencapai tujuan ini.

Pengembangan pariwisata di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, terutama terkait dengan Jam Gadang dan Ngarai Sianok, menghadapi berbagai tantangan yang perlu diatasi untuk mencapai potensi maksimal. Berikut adalah beberapa tantangan utama:

  1. 1. Keterbatasan Infrastruktur
  • Akses Jalan dan Transportasi: Banyak jalan menuju dan di dalam Bukittinggi yang perlu diperbaiki dan ditingkatkan kualitasnya. Transportasi umum yang terbatas juga menjadi kendala bagi wisatawan untuk mencapai destinasi wisata.
  • Fasilitas Penunjang: Kurangnya fasilitas penunjang seperti tempat parkir, toilet umum, pusat informasi wisata, dan fasilitas kesehatan yang memadai di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok.
  1. 2. Pelestarian Lingkungan
  • Kerusakan Alam: Aktivitas pariwisata yang tidak terkelola dengan baik dapat menyebabkan kerusakan lingkungan di sekitar Ngarai Sianok, seperti erosi tanah, pencemaran sungai, dan gangguan terhadap flora dan fauna lokal.
  • Pengelolaan Sampah: Kurangnya sistem pengelolaan sampah yang efektif dapat menyebabkan penumpukan sampah dan pencemaran di destinasi wisata.
  1. 3. Kesiapan Sumber Daya Manusia
  • Kurangnya Pelatihan: Banyak pelaku pariwisata lokal yang belum mendapatkan pelatihan yang memadai dalam manajemen pariwisata, pemanduan wisata, dan layanan hospitality. Hal ini dapat berdampak pada kualitas pelayanan yang diberikan kepada wisatawan.
  • Kesadaran dan Partisipasi Masyarakat: Kurangnya kesadaran di kalangan masyarakat lokal tentang pentingnya pariwisata dan bagaimana mereka dapat berpartisipasi dalam pengembangan sektor ini.
  1. Persaingan dengan Destinasi Lain
  • Destinasi Kompetitor: Bukittinggi harus bersaing dengan destinasi wisata lain di Indonesia dan Asia Tenggara yang mungkin lebih terkenal atau lebih mudah diakses oleh wisatawan.
  1. 5. Pendanaan dan Investasi
  • Keterbatasan Dana: Pendanaan dari pemerintah untuk pengembangan pariwisata sering kali terbatas, sementara investasi dari sektor swasta belum optimal.
  • Pengelolaan Dana: Tantangan dalam pengelolaan dana secara transparan dan efisien, yang sering kali menghambat implementasi proyek dan program pariwisata.
  1. 6. Manajemen dan Koordinasi
  • Koordinasi Antar Pihak: Kurangnya koordinasi antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat dapat menghambat pengembangan pariwisata yang efektif dan berkelanjutan.
  • Regulasi dan Kebijakan: Kebijakan yang tidak konsisten dan birokrasi yang rumit dapat menghambat investasi dan inovasi dalam sektor pariwisata.
  1. 7. Dampak Sosial dan Budaya
  • Perubahan Sosial: Pengembangan pariwisata yang cepat dapat menyebabkan perubahan sosial di masyarakat lokal, seperti perubahan nilai-nilai budaya dan gaya hidup.
  • Konflik Kepentingan: Potensi konflik kepentingan antara pelaku pariwisata dan masyarakat lokal mengenai penggunaan lahan dan sumber daya.

Pembangunan pariwisata di Kota Bukittinggi, terutama terkait dengan Jam Gadang dan Ngarai Sianok, menghadapi sejumlah tantangan yang kompleks. Mengatasi tantangan ini memerlukan pendekatan yang komprehensif dan kolaboratif, melibatkan pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat lokal. Dengan strategi yang tepat, Bukittinggi dapat mengoptimalkan potensi pariwisatanya, meningkatkan kesejahteraan ekonomi, dan melestarikan budaya serta lingkungan alaminya.

Untuk mengatasi tantangan infrastruktur yang terkait dengan pengembangan pariwisata di Kota Bukittinggi, khususnya di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok, diperlukan solusi dan rekomendasi yang komprehensif. Berikut adalah beberapa solusi dan rekomendasi yang dapat diterapkan:

  1. 1. Peningkatan dan Pemeliharaan Jalan
  • Perbaikan Jalan Utama dan Sekunder: Meningkatkan kualitas jalan utama dan sekunder yang menghubungkan Bukittinggi dengan kota-kota lain serta jalan di dalam kota. Hal ini melibatkan perbaikan permukaan jalan, pelebaran jalur, dan pembangunan jalan baru jika diperlukan.
  • Pemeliharaan Rutin: Melakukan pemeliharaan rutin untuk memastikan jalan tetap dalam kondisi baik dan aman digunakan oleh wisatawan dan penduduk setempat.
  1. Peningkatan Transportasi Publik
  • Pengembangan Transportasi Umum: Menyediakan dan meningkatkan layanan transportasi umum seperti bus, angkutan kota, dan taksi yang menghubungkan berbagai destinasi wisata di Bukittinggi.
  • Shuttle Bus Wisata: Mengoperasikan shuttle bus wisata yang menghubungkan Jam Gadang, Ngarai Sianok, dan atraksi wisata lainnya. Shuttle bus ini dapat beroperasi dengan jadwal reguler dan harga terjangkau.
  1. 3. Pengembangan Fasilitas Penunjang
  • Tempat Parkir: Membangun tempat parkir yang memadai di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok untuk mengatasi masalah parkir yang sering kali menjadi kendala bagi wisatawan.
  • Toilet Umum dan Fasilitas Kesehatan: Menyediakan toilet umum yang bersih dan fasilitas kesehatan seperti klinik atau pusat medis di dekat destinasi wisata untuk kenyamanan dan keamanan pengunjung.
  • Pusat Informasi Wisata: Mendirikan pusat informasi wisata di lokasi strategis yang menyediakan informasi lengkap tentang destinasi wisata, peta, dan layanan tur.
  1. 4. Pembangunan dan Perawatan Infrastruktur Wisata
  • Renovasi Jam Gadang: Melakukan renovasi dan perawatan rutin pada Jam Gadang untuk memastikan bangunan tetap terjaga dan aman dikunjungi. Menambahkan elemen interaktif dan edukatif untuk menarik lebih banyak wisatawan.
  • Pengembangan Ngarai Sianok: Membuat jalur trekking yang aman dan terawat, serta membangun menara pandang, tempat istirahat, dan fasilitas lainnya untuk meningkatkan pengalaman wisata di Ngarai Sianok.
  1. Pengelolaan Lingkungan dan Konservasi
  • Program Pengelolaan Sampah: Membangun sistem pengelolaan sampah yang efektif di sekitar Jam Gadang dan Ngarai Sianok. Menyediakan tempat sampah yang memadai dan melakukan kampanye kesadaran tentang pentingnya menjaga kebersihan lingkungan.
  • Konservasi Alam: Melibatkan masyarakat lokal dan organisasi lingkungan dalam program konservasi alam untuk melindungi ekosistem di Ngarai Sianok.
  1. 6. Pelatihan dan Edukasi Sumber Daya Manusia
  • Pelatihan Pelaku Pariwisata: Menyediakan program pelatihan bagi pemandu wisata, staf hotel, dan pelaku usaha pariwisata lainnya tentang manajemen pariwisata, layanan pelanggan, dan praktik berkelanjutan.
  • Edukasi Masyarakat: Meningkatkan kesadaran masyarakat lokal tentang pentingnya pariwisata dan bagaimana mereka dapat berkontribusi dalam pengembangan sektor ini.
  1. Kerjasama dan Kolaborasi
  • Kerjasama Pemerintah dan Swasta: Meningkatkan kerjasama antara pemerintah daerah, sektor swasta, dan masyarakat dalam mengembangkan infrastruktur pariwisata. Membuat forum reguler untuk mendiskusikan masalah dan solusi yang terkait dengan pariwisata.
  • Pendanaan dan Investasi: Mencari berbagai sumber pendanaan untuk proyek infrastruktur pariwisata, termasuk dana pemerintah, investasi swasta, dan bantuan internasional. Memberikan insentif bagi investor yang berkontribusi dalam pengembangan infrastruktur.

Peningkatan infrastruktur di Kota Bukittinggi, khususnya terkait dengan Jam Gadang dan Ngarai Sianok, memerlukan pendekatan yang komprehensif dan kolaboratif. Dengan fokus pada peningkatan dan pemeliharaan jalan, pengembangan transportasi publik, penyediaan fasilitas penunjang, pengelolaan lingkungan, serta pelatihan dan edukasi sumber daya manusia, Bukittinggi dapat meningkatkan daya tarik wisatanya dan memberikan pengalaman yang lebih baik bagi pengunjung. Kerjasama antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat lokal sangat penting untuk mewujudkan tujuan ini dan memastikan pengembangan pariwisata yang berkelanjutan

Kesimpulan

Sumatera Barat, khususnya Kota Bukittinggi dengan Jam Gadang dan Ngarai Sianok, memiliki potensi besar untuk berkembang sebagai destinasi wisata unggulan. Untuk mengoptimalkan potensi ini, perlu dilakukan peningkatan infrastruktur, pengembangan atraksi wisata, pemasaran yang efektif, pemberdayaan masyarakat lokal, pelestarian lingkungan, dan manajemen risiko yang baik.

Tantangan utama yang dihadapi meliputi keterbatasan infrastruktur, pelestarian lingkungan, kesiapan sumber daya manusia, dan persaingan dengan destinasi lain. Kolaborasi antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat lokal sangat penting untuk mencapai pengembangan pariwisata yang berkelanjutan dan inklusif. (*)