Mahyeldi : Setelah Sempat Putus, Jembatan Labuhan di Pesisir Selatan Akhirnya Bisa Kembali Dilalui

0
1123

Kab. Pesisir Selatan – padangtime.com | Setelah sempat terputus dan tidak
bisa dilalui akibat diterjang banjir pada kamis malam (7/3) lalu, jembatan Labuhan di Nagari Palangai, Kecamatan Ranah Pesisir, Kabupaten Pesisir Selatan akhirnya sudah bisa kembali dilalui kendaraan.

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah menyebut jembatan yang merupakan akses utama yang menghubungkan Provinsi Sumbar dan Provinsi Bengkulu tersebut telah berhasil diperbaiki oleh Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) Sumbar dan sudah bisa dilalui kendaraan.

“Alhamdulillah, jembatan labuhan di Nagari Palangai pada hari ini telah berhasil diperbaiki dan bisa dilalui,” ujar Gubernur Mahyeldi usai meninjau langsung pengerjaan jembatan tersebut, Sabtu (9/3/2024).

Selanjutnya, ia juga menyampaikan terima kasih kepada pihak BPJN
Sumbar yang telah berupaya maksimal, memperbaiki sejumlah jalan strategis di
Sumbar, yang terdampak bencana banjir dan tanah lonsor beberapa hari yang lalu.

“Jalur ini merupakan jalur yang vital, dan balai jalan berhasil memperbaikinya dalam waktu singkat, terima kasih pak tabrani dan timnya,” ucap Gubernur Sumbar.

Dengan selesainya perbaikan jembatan tersebut, Mahyeldi berharap, arus
orang dan barang dari dan menuju Kabupaten Pesisir selatan dapat kembali normal meskipun belum senyaman sebelumnya.

Dikatakannya, perbaikan jembatan labuhan tersebut baru bersifat sementara atau belum permanen. Untuk lebih sempurnanya, sambung Gubernur, kedepan akan dilakukan perbaikan kembali oleh BPJN dan Balai Wilayah Sungai Sumatera (BWSS) V, karena memang targetnya saat ini adalah jembatan tersebut bisa dilalui masyarakat dengan aman dalam waktu singkat.

“Itu belum selesai 100 persen, hanya untuk sementara, yang penting bisa dilalui kendaraan. Karena untuk penanganan bencana, salah satu hal yang paling penting adalah terbukanya akses,” terang Mahyeldi.

Terakhir Mahyeldi berharap, sinergitas lintas instansi seperti ini dapat terus terjaga di Sumbar. Apalagi, ditengah situasi bencana dimana banyak urusan yang
mesti mendapat solusi cepat namun tidak bisa diselesaikan jika hanya
dikerjakan oleh satu instansi saja.

Turut mendampingi Gubernur dalam peninjauan tersebut, Kepala BPJN
Sumbar, Thabrani; Kepala BWSS V; Kepala Dinas Pengelolaan Sumber Daya
Air dan Bina Konstruksi (PSDABK) Sumbar, Fathol Bari; Kepala Bappeda
Sumbar, Medi Iswandi; Kepala Dinas Perhubungan Sumbar, Dedi Diantolani; Kepala Biro Adpim Setda Prov. Sumbar, Mursalim. (adpsb/busan)

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini