Kasus Covid Sumbar Meningkat, Gubernur Himbau Bupati dan Walikota Tegas Dalam Penerapan Prokes Masyarakat  

0
321
PadangTIME.com – Kita amat prihatin dengan kondisi saat ini dimana dalam beberapa hari terakhir dan hingga hari ini pasca melonjaknya angka konfirmasi penderita Covid-19 di Sumatera Barat, yang mencapai 514 kasus. Tentunya hal ini penerapan prilaku 3M ( Mengunakan Masker, Mencuci Tangan dan Menjaga Jarak) ditengah masyarakat Sumbar dinilai sudah semakin kendor.
Hal ini diungkapkan Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharullah dalam Rapat Koordinasi ( Rakor) melalui Video Confren (vidcon) bersama DPRD Sumbar, jajaran Forkopimda, seluruh bupati, walikota, ketua MUI dan instansi terkait lainnya, di auditorium gubernuran, Kamis (22/4/2021).
Gubernur dalam kesempatan ini menghimbau Pemerintah kabupaten dan kota untuk melakukan beberapa langkah strategis, diantaranya mengoptimalkan penerapan praktik 3T (Tracing, Testing, Treatment) dan penerapan perilaku 3M (menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak) yang dinilai sudah semakin kendor.
“Kendala untuk 3T ini, masih kurangnya tenaga tracing karena juga merangkap sebagai vaksinator. Soslusinya adalah menambah tenaga tracing dengan melibatkan perangkat Babinsa dan Babinkamtibmas, termasuk perangkat pemerintahan dibawah dalam melakukan pengawasan warga yang diisolasi di rumah. Perda Nomor 6 tahun 2020 tentang Adaptasi Kebiasaan Baru ( AKB) dapat menjadi landasan aturan penegakan disiplin prokes, termasuk program dan kegiatan Kongsi Covid dan Nagari Tageh harus dioptimalkan,” tegas Mahyeldi
Mahyeldi juga menyampaikan, terkait vaksinasi, cakupan Sumbar masih rendah, khususnya vaksinasi tahap-II yang sasarannya lansia, dan petugas publik. Untuk itu agar kabupaten kota melakukan pengawasan dan tindakan meningkatkan cakupan vaksinasi dengan menetapkan data sasaran dengan terget perhari.
“Kepada seluruh komponen pembangunan daerah dari Bupati dan Walikota hingga ke lingkup pemerintahan nagari dan kelurahan sebagai ujung tombak kepada masyarakat di daerah agar selalu mengingatkan masyarakatnya untuk selalu melakukan disiplin protokol kesehatan dimasing-masing wilayah kerjanya. Mari berkerja sama, saling mengingatkan dan mematuhi protokol kesehatan serta mengoptimalkan vaksinisasi, sehingga penularan Covid-19 bisa dicegah secara dini,” himbaunya.
Mahyeldi juga mengatakan penting meningkatkan edukasi kepada masyarakat dan pengawasan penerapan Perda nomor 6 tahun 2020 tentang adaptasi kebiasaan baru. Jadi kepada perangkat-perangkat yang ada di RT/RW, Nagari, maupun kelurahan dimana meningkatkan penerapan Perda tersebut atau perbup/perwako yang ada di kabupaten itu sendiri Penegakan aturan ini lebih insentif dan lebih masif lagi.
Sekaitan dengan vaksinasi di Sumbar dalam tahap pertama sudah dilakukan semenjak tanggal 13 Januari 2021 Dimulai dari pencanangan di pusat dengan penyuntikan pertama kepada Bapak Presiden Republik Indonesia. Kemudian diikuti oleh pejabat-pejabat provinsi dan tanggal 15 dilanjutkan oleh bupati/wali kota dan pejabat di 19 kabupaten/kota se- Sumbar.
“Sasaran pertama dilakukan penyuntikan kepada tenaga kesehatan sudah terlaksana dengan jumlah vaksin 66.800 orang. Kemudian sasaran kedua dengan sasaran lansia sebanyak 442.033 orang dan petugas publik sebanyak 400.034 orang. Vaksinasi tahap kedua ini direncanakan selesai bulan Juni tahun 2021 sampai 21 April 2021 data cakupan vaksinasi tahap kedua lansia dosis satu yaitu 2,15 persen, kemudian dosis dua 1,08 persen masih sangat rendah disebebkan masih banyak penolakan lansia untuk divaksin. Kemudian petugas publik 24,63 persen dosis satu dan duanya 13,32 persen jadi tahap kedua ini capaian vaksin kita sangat rendah,” ungkapnya.
Gubernur Sumbar untuk mengoptimalkan perlu secara bersama-sama, melibatkan Babinsa dan Babinkamtibmas di kabupaten kota serta untuk pelaksanaan vaksinasi ini segera melakukan membuat strategi dilapangan dengan cara yakni, mendata sasaran prioritas lansia dan guru dosen dan tenaga pendidik.
Juru Bicara Covid Jasman dalam web sumbarprov.go.id menyampaikan, total sampai hari ini telah 35.202 orang Warga Sumbar terinfeksi covid-19. Terjadi penambahan 286 orang warga sumbar positif terinfeksi covid-19. Sembuh bertambah 100 orang, sehingga total sembuh 32.188 orang

“Spesimen sampai Kamis (22/4/2021), jumlah Spesimen Diperiksa 638.799, jumlah Orang diperiksa: 429.011 dan Positivity Rate (PR): 8,21%. Total 35.202 orang yang telah dinyatakan positif terinfeksi Covid-19 di Provinsi Sumatera Barat dengan rincian: dirawat di berbagai rumah sakit 433 orang (1,23%), Isolasi mandiri 1672 orang (4,75%), Isolasi Provinsi 0 orang (0%), Isolasi Kab/ Kota 147 orang (0,42%), meninggal dunia 762 orang (2,16%) dan sembuh 32.188 orang (91,44%),” ujarnya.

bebi
Dari Tim Laboratorium Diagnostik dan Riset Terpadu Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas (Unand) dan Balai Penyidikan dan Pengujian Veteriner Wilayah II Baso dibawah pimpinan dan penanggungjawab Dr. dr. Andani Eka Putra, M.Sc juga melaporkan 2.695 sample yang diperiksa (Fak. Kedokteran Unand 2.358 sample dan Lab. Veteriner Baso Kab. Agam 377 sample), terkonfirmasi tambahan 286 (dua ratus delaan puluh enam) orang warga Sumbar positif terinfeksi covid-19, kesembuhan pasien covid-19 setelah 2x konversi negatif bertambah 100 orang dan meninggal bertambah 1 orang. (pt)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here