PadangTIME.com-Para relawan telah mulai diimunisasi dengan vaksin virus korona baru atau Covid-19 baru di Inggris. Sekitar 300 orang akan diimunisasi vaksin Covid-19 selama beberapa pekan mendatang.
Uji coba yang dipimpin oleh Prof Robin Shattock dan rekan-rekannya, di Imperial College London. Tes pada hewan sebelumnya telah menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan memicu respons imun yang efektif.
Uji coba itu ada di antara banyak di seluruh dunia ada sekitar 120 program vaksin yang sedang berjalan. Termasuk di Oxford University.
Kathy (39 tahun) yang bekerja di bidang keuangan, adalah salah satu sukarelawan pertama yang ikut serta dalam percobaan vaksin korona. Dia mengatakan, dirinya memilih ikut jadi sukarelawan karena dia ingin berperan dalam memerangi virus.
“Saya rasa keinginan ini datang dari saya yang tidak benar-benar tahu apa yang bisa saya lakukan untuk membantu, dan ini ternyata menjadi sesuatu yang bisa saya lakukan, danmemahami bahwa tidak mungkin semuanya akan kembali normal sampai ada vaksin, jadi saya ingin menjadi bagian dari kemajuan itu juga,” ujar Kathy  Kamis (25/6).
Setelah fase pertama ini, percobaan lain sedang direncanakan untuk Oktober. Percobaan itu direncanakan akan melibatkan 6.000 orang.
Tim Imperial berharap vaksin dapat didistribusikan di Inggris dan luar negeri mulai awal 2021. Sementara itu Duke of Cambridge bertemu sukarelawan yang ikut serta dalam persidangan Universitas Oxford, di Churchill Hospital.
Pangeran William mengatakan kepada para sukarelawan: “Ini adalah proyek yang paling luar biasa menarik dan sangat disambut baik, karena kalian semua melakukan hal itu dan itu sangat menarik.”
Banyak vaksin tradisional didasarkan pada bentuk virus yang dilemahkan atau dimodifikasi, atau bagian dari itu. Namun vaksin dari tim Imperial didasarkan pada pendekatan baru yag menggunakan untaian kode genetik sintetis, disebut RNA, yang meniru virus.
Setelah disuntikkan ke otot, RNA menguatkan diri dan menghasilkan salinan sendiri serta menginstruksikan sel-sel tubuh sendiri untuk membuat salinan protein lonjakan yang ditemukan di bagian luar virus. Ini harus melatih sistem kekebalan untuk mengenali dan melawan virus korona tanpa harus mengembangkan penyakitnya atau Covid-19.
Semua uji klinis dimulai dengan hati-hati dan perlahan untuk mengurangi risiko keamanan. Ada lebih dari 120 vaksin coronavirus dalam pengembangan awal di seluruh dunia. Sebagian besar tidak akan pernah melampaui laboratorium. Sebanyak 13 lebih lanjut sekarang dalam uji klinis: lima di Cina, tiga di Amerika Serikat, dua di Inggris, satu di Australia, Jerman dan Rusia. (PT)
Balang

LEAVE A REPLY