Hari Kedua Seafood Expo Global/Seafood Processing Global Mengatasi Peluang dan Tantangan yang Menghadapi Industri Makanan Laut Global dengan Program Konferensi yang Kuat

0
1330

Portland, Maine, 24 April 2024 – Seafood Expo Global/Seafood Processing Global , acara industri makanan laut paling beragam di dunia yang diselenggarakan oleh Diversified Communications, merayakan pembukaan edisi ke-30 kemarin di Barcelona. Kini di hari kedua, acara tersebut terus menjadi tuan rumah program konferensi ekstensif dengan lebih dari 25 sesi pendidikan yang berfokus pada ketertelusuran, keberlanjutan, budidaya perikanan dan peralatan budidaya perikanan, masalah ketenagakerjaan, pakan dan inovasi pakan, serta integrasi kecerdasan buatan (AI) dalam lingkungan. industri dan banyak lagi.

Acara tahun ini, yang merupakan edisi terbesar dalam sejarahnya, berlangsung pada tanggal 23 – 25 April dengan menghadirkan 90 pakar industri internasional. Di antara mereka adalah para profesional dari industri makanan laut, pembuat kebijakan, pengusaha, perwakilan LSM, dan spesialis keanekaragaman hayati dan keberlanjutan. 

Mark Blyth, Profesor Ekonomi Internasional William R. Rhodes ’57 di Watson Institute for International and Public Affairs di Brown University, memberikan pidato utama, “ Outlook untuk 2025 dan Selanjutnya: Tarif Amerika, Stagnasi Eropa, dan Ketahanan Asia .” Dalam pidatonya, Blyth membahas topik-topik jangka pendek, menengah, dan panjang yang relevan dengan komunitas makanan laut global – mulai dari pemilu AS pada bulan November 2024 hingga inflasi hingga dekarbonisasi perekonomian di berbagai wilayah di dunia.

Blyth membahas bagaimana perekonomian, inflasi, tarif dan de-globalisasi akan berdampak pada industri makanan laut global. Blyth menyatakan bahwa “permintaan konsumen kelas atas akan terus meningkat, namun permintaan konsumen massal akan lebih bergantung pada produk beku.” Blyth juga menunjukkan dampak perubahan iklim terhadap rantai pasokan makanan laut dan semakin pentingnya otomatisasi produksi makanan laut dengan inovasi seperti kecerdasan buatan. 

Keberlanjutan, hak-hak buruh dan pentingnya konsumsi makanan laut

Kolaborasi antara koki dan pengecer dieksplorasi secara mendalam selama sesi konferensi pada tanggal 23 April, ” Visi Koki tentang Masa Depan Makanan Laut yang Bertanggung Jawab ,” yang menyoroti pengaruh gabungan tersebut terhadap konsumen akhir. Dipimpin oleh Barton Seaver, Chief Education and Sustainability Officer untuk Cod and Country LLC , panel tersebut membahas bagaimana makanan laut dan makanan biru dapat diposisikan sebagai protagonis kuliner.

Pada tanggal 23 April juga, sesi “ Ketahanan Iklim dan Perlindungan Makanan Biru ” menyelidiki dampak perubahan iklim terhadap kesehatan laut dan ketahanan pangan, menekankan bahwa ini adalah kenyataan yang tidak dapat dihindari yang harus kita atasi. Leonardo Pradela , Staf Program Walton Family Foundation ; Cynthia Asaf , Direktur Operasional; Dr. Sarah Glaser , Direktur Senior World Wildlife Fund ; dan François Mosnier , Kepala Tim Kelautan di Planet Tracker , menyimpulkan bahwa tidak dapat disangkal bahwa pemanasan global telah berdampak pada perikanan dan semua pihak harus bekerja sama untuk membalikkannya : “Kita harus mempertimbangkan beberapa faktor terkait makanan laut, seperti perpindahan pasokan , peningkatan risiko rantai pasokan dan persaingan dalam armada lepas pantai global, yang memerlukan pertimbangan lebih besar terhadap ketahanan pangan lokal, pertukaran ekspor/impor, dan keadilan lingkungan.”

Dalam sesinya, Ashley Aaron, Oxfam USA ; Teresa Fernández, Hilton Foods ; Nattaya Petcharat, Pusat Stella Maris Songkhla; dan Rapatsa Trirath, Oxfam di Asia, membahas bagaimana perusahaan makanan laut menghadapi tekanan yang semakin besar untuk menerapkan pendekatan uji tuntas hak asasi manusia dalam operasi mereka, seiring dengan perubahan peraturan, peningkatan risiko hukum atas pelanggaran rantai pasokan, dan meningkatnya kesadaran konsumen. Pembicara dalam presentasi “ Belajar dari Pengalaman Perusahaan yang Terlibat dalam Uji Tuntas Hak Asasi Manusia “ menunjukkan bahwa “rantai pasokan tuna adalah salah satu rantai pasokan terpanjang dan paling kompleks di sektor pangan.”

Alexandra Warrington , Koordinator Senior Standar Pakan ASC ; Esther Luiten , Direktur Global Pengembangan Program ASC ; Ruth Hoban , Kepala Keberlanjutan Makanan Laut New England ; Adam Brennan , Kepala Pejabat Keberlanjutan di Thai Union ; dan Jorge Díaz , Manajer Keberlanjutan Global Skretting membahas budidaya makanan laut yang bertanggung jawab, yang memerlukan nutrisi yang bertanggung jawab dalam sesi bertajuk, “ Budidaya Perairan yang Bertanggung Jawab membutuhkan pakan yang bertanggung jawab dan ASC menetapkan standar untuk makanan laut .”

Inovasi global dan bagaimana kecerdasan buatan dapat mengubah industri

Sesi konferensi bertajuk “ Memajukan Industri dengan Kecerdasan Buatan ” mengeksplorasi bagaimana AI digunakan di seluruh industri saat ini dan bagaimana AI merevolusi produksi, pengiriman, dan dekarbonisasi makanan laut . Larsen Mettler, Direktur Pelaksana, S2G Ventures ; Rui Gomes, CEO Lingkungan Longline ; Kira Smiley, Manajer Program Senior – Pengembangan Bisnis, Tidal @ Alphabet’s X, Pabrik Moonshot ; Rajamanohar Somasundaram, CEO Aquaconnect ; dan Mathew Zimola, CEO ReelData AI ; telah berbagi kesan mereka tentang bagaimana teknologi diterapkan saat ini dan apa yang akan terjadi.

Inovasi dan teknologi dalam industri makanan laut global menjadi topik pembicaraan utama pada acara tahun ini. Expo ini menampilkan inovasi yang mengesankan dalam industri makanan laut, menghadirkan produk-produk yang tidak hanya memuaskan selera tetapi juga menonjol karena keberlanjutan, kualitas, dan desainnya yang unik . Pada resepsi Seafood Excellence Global Awards, yang dirayakan pada hari pertama acara, perusahaan Perancis Parcs Saint Kerber memenangkan Produk Ritel Terbaik untuk Oysters Trio mereka , yang menampilkan tiga varietas tiram unik; dan Algolesko menerima penghargaan Produk HORECA Terbaik untuk Acar Wakame mereka , yang dipuji karena citarasanya yang khas dan keserbagunaan menunya.

bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini