ad
PadangTIME.com – SINGAPURA -Microsoft Corp. pada hari Selasa 31 Maret 2021 mengumumkan telah membantu lebih dari 30 juta orang di 249 negara dan wilayah mendapatkan akses ke keterampilan digital, yang hampir 6 juta di antaranya berasal dari Asia Pasifik.
Ini mencapai target awal 25 juta bulan Juni lalu. Microsoft Corp. juga memperluas komitmennya untuk membantu 250.000 perusahaan secara global melakukan perekrutan berbasis keterampilan pada tahun 2021.
Dari pekerja pabrik yang di-PHK hingga rekan ritel dan pengemudi truk, jutaan orang beralih ke kursus pembelajaran online dari GitHub, LinkedIn, dan Microsoft selama pandemi untuk membantu mempersiapkan dan mengamankan peran yang paling diminati, termasuk layanan pelanggan, manajemen proyek, dan analisis data.
Pengumuman tersebut, yang dirinci di Blog Resmi Microsoft, didasarkan pada upaya perusahaan untuk membantu orang-orang dengan memperluas kursus LinkedIn Learning dan Microsoft Learn gratis tahun 2021 dan sertifikasi berbiaya rendah yang sesuai dengan 10 pekerjaan yang paling banyak diminta.
Tahap selanjutnya dari inisiatif ini menetapkan fondasi baru untuk ekonomi berbasis keterampilan melalui seperangkat alat dan platform baru yang dirancang untuk menghubungkan pencari kerja terampil dengan pemberi kerja. “Keterampilan akan menjadi mata uang baru di dunia pasca-pandemi.
Selama setahun terakhir, kami telah melihat pandemi mempengaruhi orang-orang di seluruh dunia, termasuk mereka yang paling tidak tahan,” kata Presiden Microsoft Asia Ahmed Mazhari. “Agar kami dapat keluar lebih kuat dari pandemi, pelatihan ulang perlu menjadi pusat pemulihan ekonomi kami.
Bersama dengan LinkedIn, kami menggandakan upaya kami untuk mendesain ulang pekerjaan di wilayah ini dengan mendukung pengembangan keterampilan yang lebih inklusif- pasar tenaga kerja berbasis, menciptakan lebih banyak alternatif, fleksibilitas yang lebih besar, dan jalur pembelajaran yang dapat diakses yang menghubungkan orang lebih siap dengan peluang kerja baru.
” LinkedIn berencana untuk membantu 250.000 perusahaan secara global membuat perekrutan berbasis keterampilan tahun ini melalui produk perekrutan baru dan yang sudah ada.
Perusahaan akan menyediakan kedua cara baru bagi pencari kerja untuk mendemonstrasikan keterampilan mereka dan alat baru bagi pemberi kerja untuk terhubung dengan kandidat berdasarkan keahlian keterampilan mereka termasuk:
  • Uji coba LinkedIn Skills Path, cara baru untuk membantu perusahaan merekrut keterampilan. Skills Path menyatukan kursus Pembelajaran LinkedIn dengan Penilaian Keterampilan untuk membantu perekrut mencari kandidat dengan cara yang lebih adil – berdasarkan keterampilan mereka yang telah terbukti. LinkedIn melakukan uji coba Skills Path dengan berbagai perusahaan, termasuk BlackRock, Gap Inc. dan TaskRabbit, berkomitmen untuk memperluas praktik perekrutan mereka untuk menyertakan kandidat dengan pengalaman yang beragam dengan lebih baik.
  • Fitur profil LinkedIn baru yang ekspresif dan dipersonalisasi akan membantu orang-orang berbagi lebih banyak tentang diri mereka, karier, dan tujuan mereka dengan cara yang lebih otentik dan menarik. Ini termasuk Video Cover Story yang memungkinkan pencari kerja untuk menunjukkan soft skill mereka kepada perekrut dan manajer perekrutan. Tujuh puluh lima persen manajer perekrutan percaya bahwa resume standar tidak cukup dalam mengevaluasi soft skill kandidat, dan hampir 80% percaya video menjadi lebih penting saat mengevaluasi kandidat. 
  • Akses yang diperluas ke Grafik Keterampilan LinkedIn akan membantu menciptakan bahasa keterampilan umum bagi individu, pemberi kerja, lembaga pendidikan, dan lembaga pemerintah untuk membantu meningkatkan program perencanaan, perekrutan, dan pengembangan tenaga kerja.
Microsoft menyatukan setiap bagian dari perusahaan untuk melengkapi pekerjaan LinkedIn untuk mempromosikan peluang keterampilan digital yang luas, termasuk Career Coach, aplikasi Microsoft Teams untuk Pendidikan yang didukung oleh LinkedIn yang memberikan panduan yang dipersonalisasi bagi siswa pendidikan tinggi untuk menavigasi perjalanan karir mereka.
Career Coach menawarkan institusi pendidikan solusi karir terpadu bagi siswa untuk membantu mereka menemukan tujuan, minat, dan keterampilan mereka menggunakan pengenal keterampilan berbasis AI dan integrasi LinkedIn yang menyelaraskan profil komprehensif siswa dengan tren pasar kerja dan membantu mereka mengembangkan keterampilan dunia nyata dan terhubung dengan mentor dan rekan kerja di satu tempat. Olivier Legrand, Managing Director & Vice-President, Asia Pasifik & China, LinkedIn berkata, “Semakin banyak, kami melihat perekrutan berbasis keterampilan menjadi penting dalam dunia kerja kami.
Kami telah melihat orang-orang di seluruh dunia mengungkapkan keinginan untuk belajar dan membangun keterampilan mereka, dan organisasi juga merekrut berdasarkan keterampilan, bukan kualifikasi tradisional.
LinkedIn, bersama dengan Microsoft, berkomitmen untuk membantu semua orang beralih ke ekonomi berbasis keterampilan. Pada tahun 2021, kami akan melanjutkan upaya kami untuk melengkapi pencari kerja dengan sumber daya yang tepat untuk mengambil keterampilan baru, dan menghubungkannya dengan peluang, serta bertujuan untuk membantu 250.000 organisasi membuat perekrutan berbasis keterampilan.
” Sebagai bagian dari inisiatif, Microsoft telah bekerja sama dengan mitra nirlaba untuk membantu memberikan dukungan menyeluruh dengan pembinaan, bimbingan, dan jaringan untuk hampir 6 juta pelajar di seluruh dunia.
Microsoft akan menerapkan pelajaran ini secara lebih luas dan mengumumkan layanan online baru, Career Connector, yang akan memberikan kesempatan kepada 50.000 pencari kerja di seluruh dunia untuk mendapatkan pekerjaan yang didukung teknologi selama tiga tahun ke depan. Ini akan berfokus pada pelajar yang telah membangun keterampilan melalui mitra nirlaba dan pembelajaran Microsoft, dengan penekanan pada wanita dan minoritas yang kurang terwakili dalam teknologi.
Microsoft (Nasdaq “MSFT” @microsoft) memungkinkan transformasi digital untuk era cloud cerdas dan intelligent edge. Misinya adalah memberdayakan setiap orang dan setiap organisasi di planet ini untuk mencapai lebih banyak hal.
Metodologi survei: Seluruh sensus melakukan penelitian online atas nama LinkedIn, antara 25 Februari dan 2 Maret 2021, di antara 1.009 manajer perekrutan dan 2.101 pencari kerja, berusia 18 hingga 69 tahun, di AS. (pt)
bebi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here