PadangTIME.com – Presiden Joko Widodo berbincang dengan seorang guru asal Kota Padang, Rika Susi Waty, melalui panggilan video dari Istana Kepresidenan, Bogor, Jumat (11/9/2020).
Dalam pembicaan tersebut, Rika memberi saran agar pemerintah kembali memberlakukan sekolah tatap muka. Video percakapan Jokowi dengan guru matematika tersebut diunggah di saluran YouTube Sekretariat Presiden, Jumat malam.
Pak Jokowi menanyakan kepada Rika bagaimana aktivitas belajar mengajar selama pandemi ini dilakukan. “Kita sudah enam bulan kegiatan belajar anak-anak ini lewat cara belajar online sampai sekarang. Bagaimana menurut Ibu?” kata Presiden.
Rika yang juga menjabat sebagai Wakil Bidang Kesiswaan di sekolah tersebut mengatakan bahwa kegiatan belajar mengajar tetap berjalan namun,  belajar  daring yang dilakukan membuatnya sedikit kesulitan untuk memantau perkembangan belajar anak didiknya secara langsung. “Kita enggak bisa memantau anak itu mampu atau tidak ya. Karena kita enggak bisa bertemu langsung begitu, Pak,” kata Rika.
Selanjutnya, Presiden menanyakan apakah semua siswa atau orangtuanya memiliki gawai yang dapat digunakan untuk mendukung pembelajaran secara daring. Rika menjawab bahwa memang beberapa anak didiknya mulanya tidak dapat mengikuti pembelajaran daring karena tidak mempunyai telepon pintar. Namun, pihak sekolah mencarikan solusi dan memfasilitasi para siswa tersebut untuk dapat menggunakan fasilitas yang dimiliki sekolah.
“Kebetulan kita data betul anaknya, terus kita cek anaknya ke rumah. Memang tidak mampu. Jadi kita fasilitasi ke sekolah, Pak. Pakai komputer sekolah. Ada beberapa orang, enggak banyak,” tutur dia.
Untuk memotivasi anak didiknya, Rika terbiasa menghubungi para murid melalui panggilan video atau pesan suara. Dari video call dengan para muridnya, kebanyakan siswa ingin segera kembali beraktivitas di sekolah.
“Kadang saya video call atau saya kirim pakai voice note. Cuma anak-anak ngomongnya gini, jadi kangen sekolah semuanya,” ujar dia. “Ya, yang saya dengar semuanya seperti itu,” kata Presiden.
Pada akhir perbincangan, Jokowi kemudian bertanya apakah ada saran yang ingin disampaikan kepadanya atau ke Menteri Pendidikan Nadiem Makarim.Rika pun memberi saran agar sekolah tatap muka bisa kembali dibuka. “Kami pengennya ya bisa tatap muka langsung seandainya memungkinkan pak.
Mungkin kita bagi per shift masuknya enggak banyak-banyak. Kalau itu memungkinkan,” kata Rika. “Karena memang kasihan sekali pak anak-anak tidak tahu, banyak yang tidak tahu. Saya kadang menangis pak. Apalagi anak-anak yang orang tuanya tidak mampu. Mereka punya Android tapi tidak punya kuota,” ucap Rika.
Jokowi pun menyebut bahwa belajar di sekolah secara tatap muka memang baik.
Namun, saat ini masih terlalu berisiko untuk memperluas penyebaran Covid-19. “Memang alangkah baiknya kalau tatap muka, tapi masa pandemi seperti ini memang risikonya kalau nanti anak terpapar Covid-19 ya semuanya menjadi salah. Bu Rika tetap semangat, tetap semangat. Salam semua untuk anak-anak,” kata Pak Jokowi.
(nz)
Balang

LEAVE A REPLY