(From L to R) Mario Lorenz (Country Managing Director, DHL Supply Chain Malaysia), Andries Retief (CEO, DHL Supply Chain Southeast Asia), Oscar de Bok (CEO, DHL Supply Chain), Javier Bilbao (CEO, DHL Supply Chain Asia Pacific) at Penang Logistics Hub 4
Padang TIME | DHL Supply Chain, pemimpin pasar global untuk solusi logistik kontrak, berencana untuk berinvestasi sebesar EUR350 juta di Asia Tenggara selama lima tahun ke depan untuk memperluas kapasitas pergudangan, tenaga kerja, dan inisiatif keberlanjutannya.
Ini adalah bagian dari serangkaian investasi strategis yang dilakukan DHL Supply Chain selama setahun terakhir, yang telah mencapai total EUR1,35 miliar secara global.
Investasi pada infrastruktur rantai pasokan, perekrutan dan pengembangan sumber daya manusia, serta otomasi, digitalisasi, dan keberlanjutan di India, Amerika Latin, dan Asia Tenggara mendukung strategi omnisourcing pelanggan DHL di semua wilayah geografis utama, di semua industri.
“Ada peluang besar bagi dunia usaha di Asia Tenggara untuk memperkuat ketahanan rantai pasok. Perusahaan-perusahaan sedang mempertimbangkan untuk mendiversifikasi rantai pasok mereka. Asia Tenggara, dengan lingkungan kerja yang efisien dan perjanjian perdagangan yang efektif seperti FTA Tiongkok-ASEAN, akan mendapatkan manfaat dari hal ini. investasi multi-pasar kami sebesar EUR350 juta di wilayah ini melengkapi strategi investasi global kami. Ini adalah investasi strategis yang kami ambil – meskipun kondisi pasar secara umum lebih lemah – karena kami berinvestasi dalam pertumbuhan bisnis kami di masa depan dan sangat percaya pada ekspansi strategis dan diversifikasi bisnis regional kami. Hal ini menempatkan kami pada posisi utama untuk mendukung pertumbuhan pelanggan kami dan strategi omnisourcing dalam jangka panjang,” kata Oscar de Bok, CEO, DHL Supply Chain.
DHL Supply Chain memperluas kapasitas dan pusat logistik yang siap menghadapi masa depan
Dengan investasi ini, DHL Supply Chain akan meningkatkan luas gudangnya saat ini sebesar 1,6 juta meter persegi di Asia Tenggara sebesar 25 persen, atau 400,000 meter persegi. Sorotan dari investasi ini meliputi:
  • Fasilitas DHL Maheswara Green Logistics seluas 40.000 meter persegi di Jawa Barat, Indonesia
  • Penang Logistics Hub 5 (PLH5) seluas 18.000 meter persegi di Malaysia
  • Fasilitas yang dibangun sesuai kebutuhan seluas 50.000 meter persegi di Filipina
  • Ruang seluas 60.000 meter persegi diperoleh dari bisnis lokal di Singapura
“Kami tidak hanya meningkatkan kapasitas, namun kami juga membangun pusat logistik yang dapat memenuhi permintaan pelanggan kami di masa depan melalui robotika dan inisiatif keberlanjutan. Misalnya, kami melengkapi fasilitas kelima kami yang akan datang di Penang – PLH5 dengan teknologi canggih -sistem penyimpanan dan pengambilan palet otomatis dan teknologi robotika barang-ke-orang untuk menangani pengambilan komponen kecil,” tambah Javier Bilbao, CEO, DHL Supply Chain Asia Pasifik.
Rantai Pasokan DHL akan terus mengembangkan Sistem Manajemen Gudang (WMS) sambil memperkenalkan teknologi gudang lainnya di pasar tertentu seperti toko otomotif, sistem penyimpanan dan pengambilan otomatis (ASRS) untuk palet dan barang berukuran besar, serta kendaraan berpemandu otomatis (AGV). Inisiatif digitalisasi ini juga memungkinkan karyawan untuk meningkatkan keterampilan mereka dalam penerapannya.
Berinvestasi pada talenta dan rantai pasok ramah lingkungan
DHL Supply Chain memperkuat komitmennya terhadap pengembangan sumber daya manusia dengan berupaya menciptakan lebih dari 3.000 lapangan kerja di Asia Tenggara pada tahun 2024. Hal ini merupakan bagian dari strategi yang lebih luas untuk membina talenta guna mendukung area pertumbuhan baru dan memenuhi pelanggan yang terus berkembang. tuntutan dalam otomatisasi, analisis digital, penanganan kendaraan listrik (EV), logistik terbalik, dan desain solusi.
Untuk mendukung peta jalan Grup DHL untuk memiliki logistik netral iklim pada tahun 2030, dan juga target pengurangan emisi Cakupan 3 pelanggan, DHL Supply Chain berencana untuk menggandakan armada kendaraan listriknya di Asia Tenggara selama lima tahun ke depan.
Rantai Pasokan DHL juga berkomitmen untuk memiliki fasilitas netral karbon untuk semua bangunan baru. Saat ini, 100 persen fasilitas DHL Supply Chain di Singapura dan Malaysia telah mencapai netralitas karbon, hal ini menunjukkan kepemimpinan DHL dalam memperjuangkan keberlanjutan di sektor rantai pasokan. (pt)
bebi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini