Home Ekonomi Bank Nagari Ganti 100 % Dana Nasabah Terdampak Skimming

Bank Nagari Ganti 100 % Dana Nasabah Terdampak Skimming

0
Dirut Bank Nagari Muhammad Irsyad
PadangTIME.com –  PT Bank Nagari memastikan laporan terkait penyalahgunaan transaksi keuangan pada kartu ATM nasabah Bank Nagari bukan merupakan pembobolan sistem pada Bank Nagari.
Tetapi merupakan tindak kejahatan pencurian dengan cara mengambil data nasabah pada kartu ATM dan PIN yang dipegang oleh nasabah yang melakukan transaksi pada mesin ATM atau metode skimming.
Dirut Bank Nagari Muhammad Irsyad mengatakan, pada 4 sampai 5 Mei 2022 lalu telah terjadi penyalahgunaan transaksi keuangan pada kartu ATM nasabah Bank Nagari.
Kemudian, Call Center dan Kantor Layanan Cabang telah menerima laporan pengaduan nasabah dari tanggal 5 Mei 2022 sampai tanggal 8 Mei 2022, yang sebelumnya diketahui oleh nasabah melalui SMS notifikasi terkait adanya transaksi keuangan yang tidak dilakukan oleh nasabah karena fisik kartu ATM asli berada pada nasabah tersebut.
Irsyad menambahkan, berdasarkan laporan pengaduan nasabah tersebut, Bank Nagari langsung melakukan percepatan penelusuran investigasi.
Langkah yang dilakukan pertama adalah melakukan pengecekan terhadap data transaksi terakhir yang dilakukan oleh nasabah melalui kartu ATM sebelum terjadi kejadian transaksi mencurigakan yang dilaporkan nasabah.
“Selanjutnya kami melakukan pengecekan langsung ke lokasi ATM Bank Nagari yang diduga menjadi transaksi terakhir nasabah dan mengambil rekaman CCTV di lokasi ATM yang dimaksud,” jelasnya.
efabb77a847f2d76da9b3142652d0be1e63b37bb6548bf0d2f6d0fac12989a0d.0
Berdasarkan investigasi diperoleh transaksi yang terjadi menggunakan kartu ATM Bank Nagari yang bertransaksi pada Channel ATM Bank lain di luar Provinsi Sumbar.

 

Lebih lanjut Irsyad menyampaikan, hasil investigasi dan analisis data yang dilakukan oleh Bank Nagari terkait penyalahgunaan transaksi keuangan rekening nasabah dinyatakan hal tersebut disebabkan oleh praktik kejahatan skimming yaitu metode pencurian melalui alat yang bernama skimmer yaitu alat perekam yang dipasang pada Card Reader atau tempat memasukkan kartu ATM dan kamera yang dipasang pada cover Pinpad atau tempat menginput tombol PIN pada mesin ATM dengan tujuan mencuri data kartu ATM dan PIN nasabah.
Sementara itu, saat ini Bank Nagari telah melakukan sejumlah percepatan penanganan secara komprehensif di antaranya melakukan pengamanan seluruh kartu ATM nasabah yang terindikasi kemungkinan terkena skimming.
Setelah itu, Bank Nagari melakukan pengecekan dan memastikan secara intensif kondisi mesin ATM Bank Nagari agar tidak terdapat alat perekam dan kamera yang dipasang untuk kegiatan skimming.
“Kami juga menyampaikan pernyataan bahwa nasabah yang terdampak kejadian tersebut menjadi prioritas utama penyelesaian pengembalian dana sesuai hasil investigasi,” ujar Irsyad.
Bank Nagari secara intensif melalui media sosial dan website akan terus memberikan edukasi kepada nasabah terkait tips aman bertransaksi di mesin ATM.
Pihaknya juga mengimbau kepada nasabah untuk lebih banyak menggunakan transaksi secara digital melalui Nagari Mobile Banking, Nagari Cash Management, Penarikan Tunai tanpa Kartu, serta mengenali modus penipuan transaksi keuangan.
“Jadi selalu mengganti nomor PIN secara berkala, hindari nomor PIN yang mudah ditebak, lindungi kerahasiaan PIN, biasakan selalu menutup keypad dengan tangan ketika memasukkan PIN,” ungkapnya.
Tak kalah penting, nasabah harus menyimpan kartu di tempat yang aman. Jika kartu hilang, maka secepatnya menghubungi Call Center Bank Nagari 150234 untuk meminta pemblokiran.
“Sebelum melakukan transaksi waspadai kondisi sekitar dan perhatikan kondisi fisik mesin ATM, serta usai penarikan tunai segera ambil kartu ATM dan bukti transaksi,” terangnya.
Sekali lagi Irsyad menegaskan bahwa laporan terkait penyalahgunaan transaksi keuangan pada kartu ATM nasabah Bank Nagari bukan merupakan pembobolan sistem pada Bank Nagari, tetapi merupakan tindak kejahatan pencurian skimming.
“Dan tindak kejahatan Skimming ini bukan merupakan hal yang baru dalam dunia perbankan. Hal ini juga telah pernah terjadi pada nasabah bank lainnya,” pungkasnya. (adv)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Exit mobile version