sponsor

Padang TIME.com-PADANG – Pemerintah Kota Padang bersama unsur Forum Koodinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), ulama, tokoh masyarakat serta Ikatan Mahasiswa Papua Sumatera Barat (Sumbar) menggelar Deklarasi Damai pasca tragedi kemanusiaan di Wamena Papua, di Palanta Rumah Dinas Wali Kota Padang, Sabtu malam (5/10/2019).

Deklarasi damai tersebut dipimpin langsung Wali Kota Padang Mahyeldi Ansharullah. Diikuti tokoh masyarkat, pimpinan TNI, Polri, ulama, organisasi kemasyarakatan dan puluhan mahasiwa asal Papua. Sebagaimana tema yang diangkat adalah “Kita Semua Bersaudara, Damai Itu Indah. Minang – Papua”.

Adapun poin deklarasi tersebut ialah; Mengajak semua masyarakat untuk selalu menjaga suasana yang kondusif , aman dan harmonis. Menghimbau seluruh masyarakat untuk tidak terprovokasi dan termakan isu terhadap semua permasalah yang terjadi. Memberikan perlindungan kepada semua anak suku bangsa yang menetap di Kota Padang.

Wali Kota Padang Mahyeldi dalam sambutannya mengatakan, Pemerintah Kota Padang bersama stakeholter terkait sepakat memberikan perlindungan kepada siapa saja yang tinggal di Kota Padang. Ini merupakan kewajiban pemerintah daerah memberikan kenyamanan kepada warganya, tidak memandang suku, agama, ras dan etnis.
“Yang jelas, selagi warga Indonesia, tinggal di Kota Padang, maka pemerintah wajib memberikan perlindungan,” tegas Mahyeldi.

Ia juga menghimbau kepada warga Kota Padang untuk tetap tenang , tidak terpancing dan terprovokasi isu yang menyesatkan, yang dapat menimbulkan konflik. Selanjutnya, masyarakat harus cerdas dan teliti untuk memfilter isu-isu. “Melalui deklarasi damai ini, mari perkuat suasana kondusif, nyaman dan tentram untuk siapa saja yang tinggal di Kota Padang,” imbuhnya.

Sementara itu, ketua Ikatan Mahasiswa Papua Sumatera Barat, Piter Kaize menyambut baik deklarasi damai yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kota Padang. Ini membuktikan bahwa Padang benar-benar kota yang nyaman bagi mahasiwa Papua untuk belajar dan menuntut ilmu.

Piter mengungkapkan, saat mahasiswa Papua menuntut ilmu di Kota Padang, mereka tidak memiliki orang tua, orang tua mereka adalah Pemerintah Kota Padang. Dalam hal ini Wali Kota Padang Mahyeldi selaku pemimpin di Kota Padang.

“Malam ini kami merasakan kehadiran seorang Ayah yang memberikan perlindungan kepada kami. Atas nama mahasiwa Papua kami mengucapkan terima kasih kepada Wali Kota Padang, Bapak Mahyeldi,” ujarnya penuh rasa haru. (Tim Humas).

Balang

LEAVE A REPLY