PAN Resmi Copot Ketua DPW Kalsel karena Dukung Jokowi

2056

Padang TIME.com-Meski sempat terjadi perdebatan di di internal, Partai Amanat Nasional ( PAN) akhirnya secara resmi mengumumkan pencopotan Muhidin dari Ketua Dewan Pimpinan Wilayah PAN Kalimantan Selatan. Pencopotan ini dilakukan karena Muhidin membelot mendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01, Joko

Widodo-Ma’ruf Amin. Padahal, sejak awal PAN mengusung pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. “DPP telah melakukan tindakan tegas dengan memberhentikan Ketua DPW Kalsel,” kata Sekretaris Jenderal
Pan Eddy Soeparno dalam keterangan tertulisnya, Kamis (13/12/2018). Baca juga: Pengalihan Dukungan Pengurus PAN di Kalsel… Menurut Eddy, DPP telah menghimpun

masukan dari Ketua dan pengurus DPW Kalsel, tentang alasan dan latar belakang deklarasi dukungan terhadap Jokowi-Ma’ruf beberapa hari lalu. Ia menegaskan, DPP PAN tak bisa mentolerir alasan yang disampaikan sehingga harus melakukan
perombakan dalam struktur kepengurusan DPW Kalsel. “Hari ini kami akan mengumumkan perombakan tersebut. Semua itu kami lakukan untuk menjaga dan menegakkan marwah partai,” ujar Eddy Eddy kembali menegaskan DPP PAN berkomitmen menjalankan hasil Rakernas 2018 secara

utuh dan konsekwen dan menginstruksikan segenap pengurus dan kader agar tunduk dan patuh pada keputusan tersebut. Dalam Rakernas yang berlangsung Agustus di Jakarta, PAN sepakat untuk mendukung pasangan Prabowo-Sandi. Baca juga: Timses Lapor ke Maruf Amin soal Dukungan DPW PAN Kalsel “Kami akan berjuang all out untuk memenangkan pemilu legislatif dan paslon Prabowo Sandi di pilpres 2019. Karena itu soliditas partai harus terjaga,” kata dia. Saat dihubungi kompas.com, Rabu sore kemarin, Muhidin mengaku belum menerima

surat atau pemberitahuan pencopotan dari DPP PAN. “Sampai hari ini belum ada surat atau pemberitahuan lisan Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Amanat Nasional (PAN) Kalimantan Selatan mendeklarasikan dukungan kepada pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo dan Maruf Amin. (Dok. DPW PAN Kalsel) Muhidin mengatakan, ia baru akan bertemu dengan Sekjen PAN Eddy

Soeparno di Banjarmasin pada Kamis hari ini. Muhidin sendiri berharap DPP PAN bisa memaklumi sikapnya yang mendukung pasangan Jokowi-Ma’ruf. Ia mengaku sikap yang bertentangan dengan partai itu sengaja dilakukan karena sesuai dengan mayoritas masyarakat Kalsel. Ia khawatir PAN justru akan ditinggal oleh masyarakat setempat jika mendukung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. “Jadi saya minta maklumi saja kepada DPP, kan saat ini saya diangkat ketua DPW

untuk besarkan PAN,” kata dia. Baca juga: Waketum: Kalau PAN Ingin besar di Kalsel, Keputusan Dukung Jokowi Harus Diambil Sebelumnya, elite DPP PAN menyampaikan pernyataan yang berbeda soal nasib Muhidin. Wakil Ketua Umum PAN Hanafi Rais menyebut bahwa Muhidin akan dicopot dari posisi Ketua DPW. “Akan kita tunjuk kader lain sebagai pelaksana tugas,” kata Hanafi. Sementara Waketum

PAN lainnya, Bara Hasibuan, menyebut Muhidin tak akan dicopot. Alasannya, Muhidin merupakan tokoh senior di Kalimantan Selatan dan pernah menjabat sebagai wali kota selama dua periode. “PAN sangat membutuhkan kepemimpinan Pak Muhidin di Kalsel. Dan kami sadari itu, kami sadari ketokohannya, background-nya, pengalaman politiknya. Untuk itu kami memang mengajak Pak Muhidin untuk gabung dengan PAN,” kata Bara.

LEAVE A REPLY